Comscore Tracker

Kesaksian Indigo: Black Spot di Bali, Ada Kuntilanak dan Tumbal Anak

Semeton bisa percaya atau tidak ya

Denpasar, IDN Times – Jalur tempat di mana sering terjadi kecelakaan hingga menyebabkan korban meninggal dunia, biasanya dikenal dengan sebutan jalur tengkorak. Kejadian-kejadian di jalur tengkorak itu ada yang dapat dijelaskan oleh sains, namun ada juga yang menjadi mitos di masyarakat.

Kecelakaan di jalur tengkorak dinilai terjadi karena kelalaian pengemudi atau kondisi jalan. Namun tak sedikit pula yang menganggap bahwa jalur tersebut memang mistis. Terkadang saat melewati jalur ini, bulu kuduk juga bergidik tanpa sebab. Mungkin kalian pernah merasakan hal ini. Nah berikut ini penjelasan terkait jalur tengkorak maupun black spot di Bali.

Baca Juga: Inilah Suasana Tak Kasat Mata di Ground Zero Menurut Anak Indigo

1. Denpasar tak ada jalur tengkorak tapi black spot

Kesaksian Indigo: Black Spot di Bali, Ada Kuntilanak dan Tumbal AnakSatpol PP Denpasar memantau kedisiplinan masyarakat (Dok.IDN Times/Humas Pemkot Denpasar))

Kepala Satuan Lalu Lintas Polresta Denpasar, AKP Taufan Rizaldi mengungkapkan bahwa di wilayah Hukum Kota Denpasar tidak terdapat jalur tengkorak. Hanya saja kecelakaan tercatat sering terjadi di Jalan Bypass Ngurah Rai penggal, seperti Tirtonadi sampai kawasan Patung Dewaruci.

“Jalur tengkorak nggak ada di Denpasar,” tegas AKP Taufan.

Ditambahkan oleh Kanit Laka Polresta Denpasar, Iptu Ni Luh Tiviasih bahwa tempat di mana sering terjadi kecelakaan lalu lintas hingga mengakibatkan fatalitas korban, dalam dunia kepolisian disebut black spot, bukan jalur tengkorak.

Satu-satunya jalur yang ia sebut black spot di wilayah hukum Polresta Denpasar adalah Jalan Bypas Ngurah Rai, Suwung kauh, Kecamatan Denpasar Selatan, hingga kawasan mangrove.

Umumnya kecelakaan terjadi karena beragam sebab, di antaranya faktor jalan, tikungan, dan jalan licin.

“Ya kami meningkatkan patroli,” ungkapnya.

2. Banyak muncul di sekitar Santika Hotel dan Siloam

Kesaksian Indigo: Black Spot di Bali, Ada Kuntilanak dan Tumbal Anak

Berbeda dengan keterangan petugas kepolisian, ternyata salah satu lokasi yang disebutkan tersebut, dipercaya memiliki mitos tersendiri sehingga bisa disebut sebagai jalur tengkorak. IDN Times memang kesulitan untuk mendapatkan cerita utuh terkait mitos yang terjadi di seputaran jalur tengkorak tersebut. Namun berdasarkan kesaksian seorang warga bernama Bayu yang dikaruniai kemampuan melihat dimensi lain mengungkapkan bahwa sebagian spot di wilayah Bali memang ada yang kerap menganggu di seputaran lokasi kecelakaan.

Beberapa lokasi yang disebut yakni sepanjang wilayah Tabanan hingga Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana. Kemudian ada di wilayah Patung Monyet Kesiman Kerthalangu, Kecamatan Denpasar Timur hingga menuju Kabupaten Karangasem. Sementara Bayu belum mengungkapkan potensi jalur tengkorak di bagian Bali Utara karena memang belum pernah menjelajahi jalur tersebut.

“Setahuku di Pesiapan (Terminal Pesiapan, Desa Dauh Peken, Tabanan). Sebelum Pesiapan. Karena memang itu jalannya lelembut (makhluk halus),” ungkapnya.

Selain dua lokasi panjang tersebut, beberapa spot jalan yang secara mistis penghuninya kerap usil yakni di underpass dekat Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai Bali, Bypass depan RS Siloam Kecamatan Kuta, Bypass di depan Hotel Santika Kecamatan Kuta, dan sepanjang Bypass Sanur dekat Jalan Danau Tempe.

“Di depan Santika Hotel sama depan Siloam yang sering (untuk wilayah Denpasar),” jelasnya.

3. Mitos beberapa lokasi jalur tengkorak, penghuninya memang kerap menganggu

Kesaksian Indigo: Black Spot di Bali, Ada Kuntilanak dan Tumbal Anaksalah satu jalur yang dipercaya makhluk astral sering menganggu (IDN Times/Ayu Afria)

Menurut Bayu, memang secara tak kasat mata di lokasi seringnya kejadian kecelakaan ada campur tangan makhluk astral. Dari penglihatannya, mereka kerap berwujud jin dan kuntilanak. Bahkan pada jalur ke Pelabuhan Padang Bai yakni di Jalan Ida Bagus Mantra berbagai macam bentuk makhluk astral kerap muncul di sana.

Mengapa makhluk dimensi lain ini menganggu pengendara? Penjelasan yang diungkapkan Bayu singkat. Menurutnya karena terkadang para pengguna jalan tidak respect terhadap keberadaan mereka. Namun juga beberapa dari mereka memang usil.

“Yang sering mereka itu menampakkan diri seolah-olah jadi orang yang sedang menyeberang,” jelasnya.

Ia pun menyarankan selama melewati beberapa jalur yang dianggap tenget atau wingit atau angker, maka lebih baik membunyikan klakson kendaraan.

“Kita lahir dengan satu cara, tapi mati dengan banyak cara,” jelasnya.

4. Apa yang dilihat orang indigo pada area rawan kecelakaan?

Kesaksian Indigo: Black Spot di Bali, Ada Kuntilanak dan Tumbal AnakJalur ini dikatakan ada seorang kuntilanak yang tida-tiba menyeberang (IDN Times/Ayu Afria)

Menurut kesaksian orang indigo, berikut ini hal-hal yang dilihat pada area yang rawan terjadinya kecelakaan:

  • Di Bypass Sanur dekat tikungan Jalan Danau Tempe hingga setelah perempatan Sanur. Makhluk astral tersebut berwujud kuntilanak putih yang kerap jalan-jalan dengan keluarganya. Selain kuntilanak juga ada wujud anak kecil.

“Kadang nyebrang. Kadang membo-membo (mewujudkan diri) wong (orang). Sopir kan kaget. Ternyatakan tidak ada apa-apa,” jelas Bayu.

Menurut Bayu, pada pasaran hari tertentu mereka akan keluar semua, seperti layaknya di dunia manusia.

“Jadi mereka keluar itu satu keluarga. Entah dolan entah ke pasar,” jelasnya.

Terkadang di jalur ini ditemukan penghuni jalan yang jail. Mereka sengaja keluar sendiri untuk menganggu pengendara kendaraan.

  • Kawasan di depan Santika Hotel dan depan Siloam

Dari penglihatannya, jalur di depan RS Siloam terdapat seorang kuntilanak putih. Namun sebenarnya jarang menganggu. Jika harus menganggu, maka dia kerap menampakkan diri sebagai orang yang akan sembahyang dan menyeberang.

Sementara itu di depan Santika Hotel terdapat seorang kuntilanak putih dan merah. Namun hanya kuntilanak putih saja yang suka menganggu. Pun terdapat orang tua perempuan di seputaran lokasi tersebut.

Masih di seputaran Bypass Sunset Road, sebuah lokasi tempat barang-barang antik penghuninya juga jail.

  • Di kawasan underpass, ada kepala anak yang ditumbalkan

Kesaksian penglihatan Bayu, apa yang ada di spot ini tidak akan diungkap secara utuh karena menurutnya terlalu sensitif. Namun di lokasi underpass ini ada kepala anak kecil yang sengaja ditumbalkan untuk ditanam di lokasi tersebut. Hingga akhirnya mereka yang dijadikan tumbal ini kerap mengganggu pengguna jalan.

Ngorbano anak kecil (mengorbankan anak kecil). Kalau orang yang punya kelebihan (indigo) bisa melihat. Aku yang pernah lihat itu tiga anak. Laki-laki satu dan perempuan dua. Mereka hanya lari-lari di sekitar itu saja,” jelasnya,

  • Di Kabupaten Tabanan

Tepat di jembatan dekat Terminal Pesiapan, Desa Dauh Peken, Tabanan dipercaya sebagai jalur lelembut. Mereka berupa jin, mereka kerap marah misalnya jika para anak-anaknya yang sedang bermain ditabrak oleh pengguna jalur atau anggota keluarga mereka yang lain sedang berjalan dan ditabrak oleh pengguna jalur.

Nek kunu iku jin (di situ itu jin). Kebanyakan meninggal kalau kecelakaan di situ,” jawabnya singkat.

Selain itu ia menyebutkan sebenarnya yang paling banyak makhluk astral ini adalah daerah (Terminal) Pesiapan hingga ke arah barat menuju Kecamatan Negara, Kabupaten Jembrana. Menurutnya, di setiap jembatan tersebut ada penghuninya.

  • Di sepanjang Bypass Ida Bagus Mantra dikatakan gelap (secara tak kasat mata) meskipun ada lampu penerangan jalan (LPJ). Namun Bayu tiba-tiba tidak melanjutkan lagi pembicaraan di jalur ini.

Disebutke siji-siji gak gelem (disebutkan satu-satu nggak mau). Sebenarnya yang begini nggak boleh diceritakan.” Begitu jawabnya saat ditanya siapa penghuni sepanjang jalur tersebut.

Topic:

  • Ayu Afria Ulita Ermalia
  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya