Comscore Tracker

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di Pantai

Turis asing aja ada yang belajar Bahasa Bali, masak kamu gak

Penulis: Community Writer, Ari Budiadnyana

Akhir pekan adalah waktu yang tepat untuk berwisata ke pantai. Menikmati suasana pantai sekaligus berenang sangatlah cukup untuk menghilangkan penat. Nah, buat kamu yang lagi di Bali, gak ada salahnya belajar Bahasa Bali juga. Berikut ini kamus percakapan Bahasa Bali sehari-hari di pantai.

Baca Juga: 10 Bahasa Bali yang Sama dengan Bahasa Daerah, Namun Berbeda Makna

1. Mengajak seseorang pergi ke pantai

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiIlustrasi Pantai Kuta. (IDN Times/Irma Yudistirani)

Percakapannya:

A: Mai, ajaka melali ke pasih (Yuk, maen atau pergi ke pantai)

B: Mae nae, tiang mekita ngelangi masih (Ayo, saya juga lagi ingin berenang di laut).

2. Pada saat tiba di pantai untuk bayar parkir

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiKondisi Jalan Legian Kuta pada tahun 2017. (IDN Times/Ayu Afria)

Percakapannya:

A: Ampura, naur parkir dumun nggih (Maaf, bayar parkir dulu ya)

B: Nggih, kuda nika? (Iya, berapa?)

A: Duang tali nika. (Dua ribu)

B: Oh nggih, niki pak/bu (Baik, ini pak/bu)

A: Suksma, nggih (Terima kasih, ya)

B: Nggih, mewali (sama-sama).

Baca Juga: 10 Bahasa Bali Tentang Kegiatan di Sekolah, Mirip dengan Daerahmu Gak?

3. Mencari lokasi untuk menaruh barang-barang dan pakaian

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiPantai Kuta. (IDN Times/Ayu Afria)

Percakapannya:

A: Dija luungne ngejang baju lan tas niki? (Di mana bagusnya naruh baju sama tas ini?)

B: Ditu dogen, paek ajak tongos ngelangi tur sing kebus (Di sana saja, dekat dengan tempat berenang dan tidak panas).

4. Persiapan sebelum beraktivitas di pantai

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiCanang. (unsplash.com/Jeremy Bezanger)

Percakapannya:

A: Aturin dumun canang setonden ngelangi (Persembahkan dulu canangnya sebelum berenang)

B: Nggih, niki kari ngenyit dupa dumun (Iya, ini sedang menghidupkan dupa).

5. Beli lumpia di pantai

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiPantai. (dok. pribadi/Ari Budiadnyana)

Percakapannya:

A: Lumpia, meriki tiang jagi numbas (Dagang lumpia ke sini, saya mau beli)

B: Nggih, jantos dumun. Kuda atur titiang nik? (Iya, tunggu sebentar. Mau beli berapa?)

A: Lima ribu manten nggih, ampunang dagingin tabia (Lima ribu aja, jangan dikasih cabai).

Baca Juga: 10 Nama Binatang Laut dalam Bahasa Bali, Ada yang Mirip Bahasa Jawa

6. Ketika berenang, jangan sekali-sekali naik ke atas perahu nelayan tanpa izin ya

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiPerahu atau jukung. (pixabay.com/keulefm)

Percakapannya:

A: Sampunang menek ke jukung tiange, nyanan lung cadik jukung tiange (Jangan naik ke perahu saya, nanti cadik perahu saya patah)

B: Oh nggih, ampura niki (Iya, maaf).

Jukung adalah perahu tradisional. Sedangkan cadik adalah penyeimbang perahu yang berupa dua batang kayu sejajar di sebelah kiri dan kanan.

7. Cobain main kano ya kalau ke pantai

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiIlustrasi main kano. (pixabay.com/jeffbalbalosa)

Percakapannya:

A: Tiang jagi nyewa kano, kuda nika ongkos sewane? (Saya mau sewa kanonya, berapa ongkos sewanya?)

B: Sewane wantah dasa tali a jam nika (Sewanya cuma sepuluh ribu untuk satu jam).

8. Selain berenang, bisa berkeliling naik sepeda juga lho

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiSepeda. (pixabay.com/febriamar)

Percakapannya:

A: Tiang mekita jalan-jalan menek sepeda, dija nika tongos nyewa sepeda nggih? (Saya ingin jalan-jalan naik sepeda, di mana tempat sewa sepeda ya?)

B: Drika wenten tongos penyewaan sepeda, biasane ongkosne duang dasa tali anggen telung jam (Di sana ada tempat sewa sepeda, biasanya ongkosnya dua puluh ribu rupiah untuk tiga jam).

9. Berenang di pagi hari, airnya lebih dingin

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiFoto hanya ilustrasi. (IDN Times/Vanny El Rahman)

Percakapannya:

A: Kenken yeh pasihe, dingin sing? (Gimana air lautnya, dingin gak?)

B: Sing sanget dingin, seger niki yeh pasihe, meimbuh wenten matan ai (Gak terlalu dingin, segar air lautnya, ditambah ada sinar matahari).

10. Jangan lupa untuk pulang ke rumah ya

Kamus Percakapan Bahasa Bali Sehari-hari di PantaiIlustrasi Laut (IDN Times/Lia Hutasoit)

Percakapannya:

A: Mai ajaka mulih, suba makelo di pasih mememan (Yuk, kita pulang, sudah lama berendam di laut)

B: Mai nae, suba tengai masih, suba ngancan kebus (Yuk, sudah siang dan sudah mulai panas).

Gimana, sudah siap untuk ke pantai? Sekali-kali kamu ngobrol pakai Bahasa Bali biar cepat lancar.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya