Pemprov Bali Pastikan Stok Vaksin Rabies Aman 

Persoalan penyakit rabies di Pulau Bali

Denpasar, IDN Times - Pemerintah Provinsi Bali memastikan vaksin rabies yang dapat disuntikkan ke hewan penular rabies di provinsi ini tersedia dalam jumlah yang cukup.

"Ada 120 ribu dosis vaksin rabies sebagai buffer stock di provinsi. Nanti kalau masing-masing kabupaten/kota sudah habis vaksinnya, akan kami distribusikan lagi," kata Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Bali I Wayan Sunada dilaporkan Antara di Denpasar, Senin (3/7/2023).

1. Bantuan vaksin rabies sumbangan dari Australia

Pemprov Bali Pastikan Stok Vaksin Rabies Aman Kaus belang hitam putih: Ibu korban. (IDN Times/Wayan Antara)

Menurut dia, dari 120 ribu dosis vaksin rabies yang tersedia itu, sebanyak 100 ribu dosis di antaranya merupakan bantuan dari Pemerintah Australia yang baru diterima pada 1 Juli 2023.

Dalam waktu yang tidak lama lagi, kata Sunada, juga akan datang bantuan vaksin rabies dari pemerintah pusat sebanyak 350 ribu dosis.

"Jadi, masyarakat jangan khawatir karena vaksin rabies tersedia dalam jumlah yang cukup," ucapnya.

Baca Juga: Batuk Terus-terusan, Anak 10 Tahun di Bali Derita TBC Kulit

2. Stok vaksin rabies di Bali cukup

Pemprov Bali Pastikan Stok Vaksin Rabies Aman Royal Canin mendukung puncak acara Peringatan Hari Rabies Sedunia / World Rabies Day (WRD) yang berlangsung di Bali, Kamis, 29 September 2022. (Dok. IDN Times)

Sunada mengatakan stok vaksin rabies dalam jumlah yang cukup banyak itu disimpan di pemerintah provinsi karena di kabupaten/kota tidak tersedia alat pendingin dengan kapasitas yang besar.

"Kalau vaksin tidak didinginkan, maka akan cepat rusak. Oleh karena itu, kami simpan di provinsi dalam jumlah yang besar. Jadi, ketika di kabupaten sudah habis vaksinnya, tinggal ambil di provinsi," katanya.

Menurut dia, dari jumlah populasi anjing di Bali yang diprediksi sebanyak 599 ribu ekor, sebanyak 51 persen sudah mendapatkan vaksinasi rabies.

Ia mencatat dari Januari 2023 hingga saat ini total gigitan anjing di Bali mencapai 19.000 gigitan. Namun, dari jumlah gigitan tersebut yang terinfeksi rabies sebanyak 285 kasus.

3. Korban kasus rabies di Bali

Pemprov Bali Pastikan Stok Vaksin Rabies Aman Ilustrasi vaksin rabies untuk hewan (Dok. IDN Times)

Sedangkan korban meninggal karena rabies di Bali pada Januari 2023 hingga saat ini ada empat orang yakni di Kabupaten Jembrana dua orang, Badung satu orang, dan Buleleng satu orang.

"Kami minta warga agar memelihara anjing dengan dikandangkan atau diikat sehingga aman dari penularan penyakit rabies yang dibawa oleh anjing liar," katanya.

Selain itu, juga dengan melaksanakan vaksinasi rabies pada anjing secara berkala setiap tahun. "Kalau tahun ini sudah divaksin, tahun depan divaksin lagi," ujar Sunada.

Baca Juga: Denpasar Selatan Juara Umum Wushu Porsenijar Denpasar 2023

Topik:

  • Sri Wibisono

Berita Terkini Lainnya