Comscore Tracker

Vakum Karena Pandemik, 13 Ribuan Anjing di Tabanan Akhirnya Divaksin

Pelaksanaan vaksinasi berbeda dari biasanya

Tabanan, IDN Times - Setelah sempat diundur karena pandemik COVID-19, vaksinasi rabies pada anjing akhirnya digelar di Kabupaten Tabanan. Pelaksanaan vaksinasi ini rupanya sudah berjalan sejak 22 Juni 2020 lalu.

Hingga Selasa (14/7/2020), sudah ada 40 desa yang sudah menjalani vaksinasi rabies anjing. Total sebanyak 13.412 ekor anjing yang sudah divaksin.

Baca Juga: 73.587 Hewan di Denpasar Rentan Tertular Rabies

1. Petugas menjalankan proses vaksinasi sesuai protokol kesehatan

Vakum Karena Pandemik, 13 Ribuan Anjing di Tabanan Akhirnya DivaksinPelaksanaan vaksinasi rabies pada anjing di Tabanan (Dok.IDN Times/Dinas Pertanian Tabanan)

Kepala Dinas Pertanian Tabanan, Nyoman Budana, didampingi oleh Kasi Kesehatan Hewan (Keswan) Bidang Peternakan Dinas Pertanian Kabupaten Tabanan, drh Ni Nengah Pipin Windari, mengatakan pelaksanaan vaksinasi rabies di tengah pandemik COVID-19 tentu sedikit berbeda.

"Bedanya ada dalam penerapan protokol kesehatan. Antara lain jaga jarak, tidak membuat kerumunan. Serta petugas memakai masker dan face shield saat menjalankan tugasnya," ujar Budana, Selasa (14/7/2020).

2. Pelaksanaan vaksin dilakukan secara bertahap

Vakum Karena Pandemik, 13 Ribuan Anjing di Tabanan Akhirnya Divaksinbarkspot.com

Berdasarkan data Dinas Pertanian Tabanan tahun 2020, estimasi populasi anjing di Tabanan diperkirakan mencapai 71.062 ekor. Adapun data estimasi per kecamatan adalah:

  • Penebel: 7.385 ekor
  • Marga: 5.818 ekor
  • Kediri: 10.485 ekor
  • Tabanan: 8.920 ekor
  • Kerambitan: 7.120 ekor
  • Selemadeg Timur: 4600 ekor
  • Selemadeg: 5.415 ekor
  • Selemadeg Barat: 6.879 ekor
  • Pupuan: 7.766 ekor
  • Baturiti: 6.674 ekor.

Jumlah inilah yang menjadi acuan petugas untuk menargetkan vaksinasi rabies anjing. Sementara hingga Selasa (14/7/2020) jumlah anjing yang tervaksin sebanyak 13.412 ekor dari 40 desa. Tabanan sendiri memiliki 133 desa.

"Pelaksanaannya memang bertahap. Untuk desa-desa yang memiliki kasus positif COVID-19 akan dilayani setelah masa isolasi mandiri warganya selesai," jelas Budana.

3. Ada dua kasus positif rabies anjing di Tabanan pada tahun 2020

Vakum Karena Pandemik, 13 Ribuan Anjing di Tabanan Akhirnya DivaksinKepala Dinas Pertanian Tabanan, Nyoman Budana (IDN Times/Wira Sanjiwani)

Setelah sempat kosong kasus positif rabies pada anjing sejak tahun 2019, Kabupaten Tabanan kembali mencatatkan dua kasus positif pada tahun 2020. Masing-masing terjadi di Desa Wanagiri Kauh, dan Desa Berembeng. Semuanya berlokasi di Kecamatan Selemadeg.

Untuk itu Budana mengimbau kepada masyarakat agar tidak meliarkan anjingnya, dipelihara dengan baik, dan iberikan vaksin setahun sekali. Jika tergigit, segera lakukan pencucian luka dengan sabun dan air yang mengalir selama 10-15 menit. Setelah itu langsung ke layanan kesehatan terdekat untuk mendapatkan perawatan luka lebih lanjut dan mendapatkan VAR (Vaksin Anti Rabies).

Topic:

  • Ni Ketut Wira Sanjiwani
  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya