Comscore Tracker

Festival Seni Bali Jani II Digelar Secara Virtual Mulai Akhir Oktober

Ada juga berbagai lomba untuk pelajar dan umum lho

Denpasar, IDN Times – Pemerintah Provinsi Bali melalui Dinas Kebudayaan Provinsi Bali tetap berkomitmen menyelenggarakan Festival Seni Bali Jani (FSBJ) II yang akan berlangsung pada 31 Oktober hingga 7 November 2020 mendatang. Festival ini diselenggarakan sebagai apresiasi budaya untuk pemajuan kesenian modern, kontemporer, dan kesenian yang bersifat inovatif.

Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali, Prof. Dr. I Wayan 'Kun' Adnyana belum lama ini mengungkapkan bahwa acara tahun ini agak berbeda dari tahun sebelumnya sebab disajikan secara virtual di kanal youtube Dinas Kebudayaan Provinsi Bali. 

Baca Juga: 64 Budaya Bali Jadi Warisan Budaya Tak Benda Selama 7 Tahun

1. Mengusung tagar utama #BaliArtsVirtual

Festival Seni Bali Jani II Digelar Secara Virtual Mulai Akhir OktoberDok.IDN Times/Istimewa

Wayan 'Kun' Adnyana mengungkapkan bahwa festival kali ini mengusung tagar utama #BaliArtsVirtual. Seluruh rangkaian kegiatan dilaksanakan melalui media virtual ataupun gabungan pergelaran langsung dengan virtual, namun tetap dengan mengedepankan protokol kesehatan.

Format festival ini diharapkan dapat menjangkau seluas-luasnya kemungkinan kreatif atas pengolahan virtual sebagai konsep utamanya. Merujuk pula upaya elaborasi dan eksplorasi terkait estetik, stilistik, teknik artistik, dan tematik. Termasuk wahana atau media penggunaan berbagai piranti media baru (digital) dalam proses dan penyajiannya.

Pada penyelenggaraan festival kali ini, bukan hanya merespons secara kreatif dan inovatif situasi pandemik, namun berpijak pula pada konsep utama yakni eksplorasi, eksperimentasi, lintas batas, kontekstual, dan kolaborasi.

2. Bentuk transformasi sosial bagi masyarakat Bali

Festival Seni Bali Jani II Digelar Secara Virtual Mulai Akhir OktoberIDN Times/Ayu Afria Ulita

Format penyelenggaraan festival secara virtual ini menurut Kun Adnyana merupakan bentuk transformasi sosial bagi masyarakat Bali. Ada proses alih pengetahuan dan keterampilan yang terjadi secara serentak, baik terkait proses persiapan dan produksi suatu pementasan karya seni komunal secara daring, maupun cara publik menikmati serta menghayati sajian tersebut.

“Ini bukan semata festival kesenian, melainkan juga sebuah upaya bersama menjaga optimisme masyarakat di tengah rundungan berita tentang COVID-19,“ ujarnya.

3. Mengusung tajuk utama Candika Jiwa: Puitika Atma Kerthi

Festival Seni Bali Jani II Digelar Secara Virtual Mulai Akhir OktoberIDN Times/Wayan Antara

Festival Seni Bali Jani II ini mengusung tajuk utama “Candika Jiwa: Puitika Atma Kerthi”. Maknanya adalah semesta kreativitas terkini dalam “mencandikan” jiwa, spirit, taksu, atau ide-ide cemerlang.

Sebagaimana tahun sebelumnya, selama festival, diselenggarakan beragam kegiatan di antaranya Pawimba (Lomba), Adilango (Pergelaran), Megarupa (Pameran), Timbang Rasa (serasehan), Beranda Pustaka (Bursa Buku), dan Penghargaan Bali Jani Nugraha.

Terdapat 8 ragam Pawimba (Lomba) yakni Video TikTok Bali Jani (tingkat umum), Musikalisasi Puisi (tingkat umum), Teater Modern (tingkat SMA/SMK), Seni Lukis (tingkat SMP/SLB), Naskah Drama (tingkat umum), Vlog Kuliner Bali Jani (tingkat umum), Artikel Jurnalistik (tingkat umum), dan Karya Cipta Fotografi (tingkat umum).

Selain itu, tercatat ada 26 Komunitas Seni Modern dan Kontemporer yang akan tampil. Festival ini dimaknai pula dengan Pameran Bali Megarupa yang berlokasi di Museum ARMA, Ubud, Gianyar mulai 28 Oktober hingga 10 November 2020.

Topic:

  • Ayu Afria Ulita Ermalia
  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya