Comscore Tracker

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai Kalender

Benarkah Batu Matahari Aztec memprediksi hari kiamat?

Peradaban Aztec menghasilkan beberapa artefak yang sangat mengesankan. Satu di antaranya yang paling dikenal, tetapi paling tidak dipahami, adalah Aztec Sun Stone (Batu Matahari Aztec).

Meskipun orang Barat telah mengetahui tentang batu itu sejak tahun 1519, namun apakah mereka benar-benar mengerti untuk apa batu itu digunakan? Selama berabad-abad lamanya, para cendekiawan, penulis, dan ahli teori menyarankan batu itu mungkin sebuah kalender atau pernyataan politik. Bahkan dikaitkan sebagai peringatan tentang akhir alam semesta.

Batu berukir misterius ini terkunci di balik jeruji sejarah, bahasa, dan budaya. Mari kita ulas lebih mendalam tentang Batu Matahari Aztec ini.

Baca Juga: 5 Fakta Mistis Calonarang Khas Bali, Sempat FYP di TikTok

1. Apa itu Batu Matahari Aztec?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderBatu Matahari Aztec (commons.wikimedia.org/Antony Stanley)

Batu Matahari Aztec — juga dikenal sebagai Batu Kalender atau, dalam Bahasa Spanyol, Piedra del Sol, merupakan monumen batu basal seberat 25 ton yang diukir pada relief. Batu itu berdiameter 3,6 meter dan tebalnya lebih dari 0,9 meter.

History memperkirakan batu itu dibuat di akhir 1400-an, dan/atau, tahun 1512. Mengapa tidak pasti? Batu itu mengandung dua referensi waktu yang bertentangan — satu untuk tanggal Aztec 13 Reed, yang merupakan tahun 1479 M, dan satu lagi untuk masa pemerintahan kaisar yang menugaskan pembuatan batu itu, Moctezuma II, yang belum naik takhta sampai 1502.

13 Reed adalah tanggal keagamaan yang penting bagi Suku Aztec. Terlepas dari itu, batu itu selesai sebelum tahun 1521, ketika orang Spanyol muncul.

2. Siapa yang membuat Batu Matahari Aztec?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai Kalenderpotret of Moctezuma II (1466-1520) oleh Tesoro dei Granduchi (commons.m.wikimedia.org/The British Museum)

Batu Matahari diciptakan oleh orang-orang Mexica di Meksiko utara dan tengah, yang merupakan penguasa Kekaisaran Aztec yang berkembang secara luas dari tahun 1345 hingga 1521 M.

Pada puncaknya, kekaisaran itu dihuni lebih dari lima juta orang, dan Tenochtitlan sendiri adalah kota metropolis yang ramai dengan lebih dari 140.000 penduduk. Pada puncak kekuasaan inilah Mexica, negara yang saat itu berkuasa, menciptakan monumen terbesar seperti serangkaian piramida besar, kuil, patung, dan artefak lain yang mencakup Batu Matahari.

Science Magazine menceritakan, Templo Mayor, kuil Aztec yang paling penting, dibangun dalam lima fase, di fase terakhir inilah Batu Matahari diukir. Kaisar Moctezuma II, mungkin ingin memamerkan kekayaan dan kekuasaannya serta menghubungkan dirinya dengan dewa matahari dan perang, Huitzilopochtli, dan akan menggunakan batu itu sebagai pusat dari renovasi kuil yang baru.

3. Apa yang tertera di Batu Matahari Aztec?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderGaleri Aztec (Mexica), INAH, Museum Nasional Antropologi, Mexico City. (commons.wikimedia.org/Gary Todd)

Batu Matahari adalah ikonografi yang sangat rumit, dibuat dengan mesin terbang dari sistem ketepatan waktu Aztec serta penggambaran dewa dan peristiwa mitologis. Kalender Aztec cukup canggih, sangat mirip dengan kalender Maya kuno. Itu terdiri dari roda waktu yang saling terkait dan selaras dengan arah mata angin, musim, warna, dewa, dan sebagainya.

Seperti yang dijelaskan oleh Encyclopedia Britannica, ada 20 "tanda hari" yang berputar melalui 13 angka, kira-kira setara dengan "minggu" dan "bulan" dalam kalender modern kita. Semua ini ditambahkan ke siklus 52 tahun yang merupakan pusat agama Aztec.

Di sekitar gambar sentral, ada entitas berlidah pisau, selain mesin terbang kalender, ada lingkaran ukiran konsentris yang menggambarkan pertempuran epik dan monster legendaris seperti ular api. Ukiran tersebut tampaknya menunjukkan empat era sebelumnya, menempatkan Batu Matahari tepat di awal era kelima, yang ditandai dengan tanggal 13 Reed yang dimulai pada tahun 1479.

Ada perdebatan besar tentang wajah sentral itu. Setidaknya sejak tahun 1904, para arkeolog seperti Eduard Seler menduga itu adalah Tonatiuh, Dewa Matahari. Pada 1970-an, ThoughtCo mengungkapkan, bahwa itu bumi yang hidup atau dewa malam. Baru-baru ini, Profesor David Stuart dari University of Texas telah menafsirkan wajah menyeringai, menyeramkan, dan pemakan hati itu sebagai Kaisar Moctezuma II sendiri.

4. Seperti inilah wujud asli Batu Matahari Aztec

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai Kalenderreplika batu matahari Aztec di Museo Nacional de Antropología, di en:Chapultepec Park, Mexico City (commons.m.wikimedia.org/Ancheta Wis)

Laporan dari analisis pada tahun 1930-an mengungkapkan, Batu Matahari awalnya dicat dengan warna-warna cerah. Sejarawan warna Dr lodie Dupey García merincinya dalam The History Blog, bahwa lukisan itu akan bersinar dengan warna merah, biru, dan kuning yang intens. Warnanya memudar seiring penggunaan dan waktu.

Sebagian besar ahli berpendapat, batu itu awalnya terletak di dekat Templo Mayor, dan para arkeolog terkemuka seperti Felipe Solis Olguin menduga batu itu digunakan sebagai altar pengorbanan. Para imam melakukan pengorbanan manusia untuk menandai peristiwa besar, seperti akhir siklus 52 tahun itu, pada tahun 1479.

Batu itu retak di beberapa titik dan akhirnya terbalik ke posisi semula ketika orang Spanyol pertama di Tenochtitlan melihatnya. Seperti yang dikatakan peneliti Khristaan ​​Villela, seorang biarawan Dominika awal, Diego Durán, menulis bahwa ia melihat tablet batu bundar besar di Zocalo, alun-alun utama kota, yang mungkin saja adalah Batu Matahari.

5. Apakah Batu Matahari Aztec adalah sebuah kalender?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai Kalenderilustrasi Batu Matahari Aztec (commons.wikimedia.org/Renehauron)

Sejak pertama kali orang Barat melihat Batu Matahari Aztec, mereka mengira itu semacam kalender, gagasan yang bertahan hingga sekarang. Ini mencakup banyak mesin terbang yang digunakan dalam sistem ketepatan waktu Aztec dan mungkin ada hubungannya dengan tanggal penting atau memetakan era tertentu menurut waktu Aztec.

Panel tengah Batu Matahari memiliki karakter untuk 4 Ollin (Gerakan), tanggal di Era Kelima, dunia akan dihancurkan oleh gempa bumi. Mesin terbang lain di batu menandai akhir dari empat era sebelumnya: 4 Harimau, 4 Angin, 4 Hujan, dan 4 Air.

Pada tahun 1792, sarjana Meksiko Antonio Leon y Gama menerbitkan sebuah buku tentang Batu Matahari, di mana ia mengklaim bahwa itu adalah jam matahari besar dan mungkin dapat digunakan untuk melacak titik balik matahari, ekuinoks, dan peristiwa langit lainnya.

Peneliti Susan Milbrath dalam karyanya berjudul Eclipse Imagery on the Aztec Calendar Stone mengatakan, Batu Matahari mungkin digunakan untuk memperingati gerhana penting. Siklus matahari, bulan, dan planet sangat penting bagi suku Aztec, dan gerhana besar bisa saja dikaitkan dengan sejumlah pengorbanan dan ritual.

Jadi, meskipun Batu Matahari mungkin ada hubungannya dengan astronomi dan peristiwa penting, itu bukanlah kalender untuk melihat hari, tetapi itu adalah kalender yang menandai beberapa hari jadi yang signifikan.

6. Apakah Batu Matahari Aztec digunakan untuk pengorbanan manusia?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderPengorbanan Manusia Aztec abad ke-16 dalam Aztec Human Sacrifice and Cannibalism. (commons.wikimedia.org/Latin American Study)

Ya, Suku Aztec mengorbankan manusia. Menurut sebagian besar peneliti, mungkin jumlahnya ribuan. Mereka dibunuh di atas Templo Mayor di Tenochtitlan tengah. Namun, dikorbankan merupakan kehormatan besar, karena pengorbanan manusia dianggap dapat memelihara para dewa. Tanpa itu, matahari tidak akan terbit.

Itulah beberapa alasan mengapa para cendekiawan mulai dari Alfredo Chavaro pada tahun 1870-an, berpendapat bahwa Batu Matahari awalnya diposisikan datar di atas kuil terpentingSsuku Aztec dan digunakan untuk pertempuran ritual atau untuk pengorbanan manusia. Darah dari korban akan "memberi makan" dewa matahari.

The Florida Museum mengatakan, Suku Aztec mungkin mengadakan pengorbanan yang sangat besar setiap 260 hari, pada hari ke-4 Ollin, agar matahari tetap terbit keesokan harinya dan dunia tidak akan seperti empat era sebelumnya, yang berakhir pada kehancuran besar-besaran.

7. Apakah Batu Matahari Aztec sebuah monumen politik?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderUpacara Azteca del Fuego Nuevo en Metepec (commons.wikimedia.org/Álvaro de la Paz Franco/Own Work)

Beberapa arkeolog mengira Batu Matahari merupakan monumen politik, yang dimaksudkan untuk menandai kaisar baru dan menjalin hubungan simbolis antara penguasa dan para dewa.

Lagi pula, batu serupa yang ditugaskan oleh penguasa sebelumnya seperti Moctezuma I, juga memiliki ukiran besar di sisinya, dan berfungsi ganda sebagai altar seremonial serta monumen politik.

Baru-baru ini, sejarawan seni seperti David Stuart telah mengusulkan bahwa batu itu merupakan monumen politik untuk merayakan kaisar baru, dan tidak dimaksudkan untuk pengorbanan.

8. Apa yang terjadi pada Batu Matahari Aztec setelah penaklukan Spanyol?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderPenaklukan Spanyol atas Kekaisaran Aztec oleh Hernán Cortés pada Juni 1520 yang diilustrasikan dan dilukis oleh Emanuel Leutze. (commons.wikimedia.org/Wadsworth Atheneum Museum of Art)

Ketika penjajah Spanyol menginvasi Meksiko pada tahun 1500-an, mereka menemukan beberapa budaya yang kuat di sana, termasuk Suku Aztec. Di pusat kota mereka, Tenochtitlan, terletak Batu Matahari. Setelah Spanyol menaklukkan Meksiko, mereka secara brutal menindas agama Aztec.

Pada awalnya, dilansir laman Inside-Mexico.com, batu itu dibiarkan begitu saja di dekat Istana Raja Muda yang baru. Pengamat periode seperti Diego Durán menulis buku paling awal tentang Suku Aztec, "The History of the Indies of New Spain", di mana dia menyebutkan ada patung batu besar seperti Batu Matahari.

Namun, uskup agung kedua Meksiko, Uskup Agung Alonso de Montufar, menganggap Batu Matahari sebagai pengaruh iblis dan memerintahkannya untuk dikubur di Zocalo, alun-alun pusat Tenochtitlan. Setelah batu itu dikubur pada pertengahan 1500-an, batu itu benar-benar dilupakan selama lebih dari 200 tahun.

9. Ditemukannya Batu Matahari Aztec

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderIlustrasi Cortez saat bertemu montezuma di Meksiko. (commons.wikimedia.org/Kurz and Allison)

Batu Matahari terkenal selama periode Aztec, tetapi terkubur oleh Spanyol ketika mereka menaklukkan wilayah itu pada tahun 1500-an. Batu itu tidak ditemukan lagi sampai 1790, ketika alun-alun besar Kota Meksiko sedang dibangun kembali.

Pada 17 Desember tahun itu, para pekerja yang menggali alun-alun utama, Zocalo, menemukan Batu Matahari hanya 60 sentimeter di bawah jalan kota yang sedang digali. Polymath Meksiko Antonio Leon y Gama mendokumentasikan temuan itu, menugaskan etsa pertama monumen dan mengadvokasi pelestariannya.

Batu Matahari akhirnya ditempatkan di gereja sebagai objek wisata yang disebut "Jam Montezuma." Pada tahun 1885, batu itu dipindahkan ke Museo Nacional pertama, yang prosesnya membutuhkan waktu 15 hari dan biaya 600 peso atau sekitar 15.000 dolar AS hari ini (Sekitar Rp215 jutaan).

10. Teori-teori tentang Batu Matahari Aztec

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderBatu Matahari Aztec saat dilihat dari bawah, yang berada di Museo Nacional de Antropología, México. (commons.m.wikimedia.org/Juan Carlos Fonseca Mata/Own Work)

Sekarang, Mexica — negara penguasa Kekaisaran Aztec, tidak pernah mati. Bahasa mereka, Nahuatl, masih digunakan sampai sekarang di Meksiko. Seperti yang dibahas Khan Academy, agama Aztec masih ada dan dipadukan dengan beberapa praktik Katolik.

Di antara semua penelitian yang dilakukan sejak tahun 1500-an, diyakini bahwa Batu Matahari adalah kombinasi dari monumen politik, peralatan keagamaan, dan catatan astronomi.

Tetapi seperti halnya karya seni kuno lainnya, ada banyak teori aneh tentang Batu Matahari Aztec, yakni bahwa batu itu diukir oleh alien. Pandangan itu dipromosikan oleh penulis Erich von Däniken dalam buku "Astronaut Gods of the Maya".

Teori lain menyatakan, Suku Aztec adalah pengungsi dari Sumeria kuno yang berhasil sampai ke Meksiko dan mulai membangun piramida lagi. Gagasan ini juga menunjukkan bahwa Tenochtitlan mungkin sebenarnya didirikan oleh Henokh, putra Kain, menjadikan Batu Matahari sebagai upaya untuk menghindari hukuman alkitabiah.

11. Apakah Batu Matahari memiliki prediksi akhir dunia?

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderPotret Venustiano Carranza dengan Batu Matahari Aztec pada 1917. (commons.wikimedia.org/Fototeca Nacional México)

Suku Maya pernah meramalkan akhir dunia pada 21 Desember 2012. Hal ini dikaitkan pula dengan Batu Matahari Aztec, yang diciptakan untuk memperingatkan tentang hari kiamat yang akan datang.

Batu Matahari mencantumkan tanggal dari empat era sebelumnya menurut kosmologi Aztec, dan memberikan tanggal akhir dunia berikutnya — beberapa iterasi atau yang lain dari 4 Ollin. Masalahnya, Suku Aztec mungkin saja telah memalsukan kalender untuk memastikan bahwa gerhana matahari yang berpotensi mengakhiri dunia tidak pernah terjadi pada 4 Ollin.

Seperti yang ditulis Sam Kriss di The Outline, Suku Aztec menganggap para dewa setengah mati dan membutuhkan campur tangan manusia agar segala sesuatunya tetap berjalan dengan baik. Jadi selama mereka melakukan pengorbanan manusia, semuanya akan baik-baik saja.

12. Batu Matahari Aztec dipajang di Kota Meksiko

12 Fakta Batu Matahari Aztec, Dianggap Sebagai KalenderBatu Matahari (Kalender Aztec) di Museum Nasional Antropologi, Mexico City. (commons.wikimedia.org/VV Nincic)

Dilansir dari Thoughtco.com, Batu Matahari dipajang di Museo Nacional de Antropologia, Kota Meksiko, sejak tahun 1964. Tidak seperti pemindahan sebelumnya pada tahun 1885, ini hanya membutuhkan waktu satu jam 15 menit.

Kamu masih belum bisa ke Kota Meksiko untuk melihat batu itu? Tenang aja, Google Arts & Culture memiliki gambar online beresolusi tinggi atas izin Museo Nacional dan Instituto Nacional de Antropología e Historia. Kamu bisa mengamatinya lewat sana, lho.

Nah, semoga 12 poin di atas tentang Batu Matahari Aztec menambah wawasanmu, ya.

Amelia Solekha Photo Community Writer Amelia Solekha

Write to communicate. https://linktr.ee/ameliasolekha

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya