Comscore Tracker

Mengenal Awal Mula Masuknya Dupa di Bali, Budayawan: Pengaruh Tiongkok

Dupa banyak digunakan untuk sarana persembahyangan

Denpasar, IDN Times – Kebudayaan Tiongkok berkembang pesat dan turut memengaruhi budaya di negara lain, tak terkecuali di Indonesia. Salah satu budaya khas Tiongkok yang juga banyak ditemukan di Bali adalah penggunaan dupa dalam persembahyangan. Umat Hindu di Bali hampir setiap hari menggunakan dupa sebagai sarana persembahyangan.

Sudah tahukah kamu bahwa dupa merupakan budaya khas Tiongkok? Berikut ini penjelasannya.

Baca Juga: Uang Kepeng Khas Tiongkok Jadi Sesari Hingga Tolak Bala di Bali

1. Dupa awalnya memang diproduksi di Tiongkok

Mengenal Awal Mula Masuknya Dupa di Bali, Budayawan: Pengaruh TiongkokIDN Times/Aji

Budayawan Bali, I Made Bandem saat dihubungi IDN Times pada Jumat (5/2/2021), menyampaikan bahwa kebudayaan Tiongkok berkembang sangat baik dan banyak memengaruhi negara lainnya di Asia. Dupa menjadi salah satu bukti adanya bauran budaya ini.

“Itu memang diproduksi di Tiongkok pada awalnya,” ungkapnya.

Baca Juga: Porselen hingga Guci dari Tiongkok Menjadi Hiasan Pura di Bali

2. Dibawa pendeta Buddha dalam perjalanan ke India

Mengenal Awal Mula Masuknya Dupa di Bali, Budayawan: Pengaruh TiongkokInstagram.com/kalvin_nj

Made Bandem menyampaikan, bahwa dupa awal mulanya memang diproduksi di Tiongkok. Kemudian berkembang ke negara lain seperti Indonesia, di Bali khususnya.

Nah, pada abad ke-7 sampai ke-8 di Tiongkok, di bawah kekuasaan Dinasti Tang, banyak sekali pendeta Buddha yang berziarah ke India melalui Indonesia.

3. Awalnya menggunakan sarana pasepan

Mengenal Awal Mula Masuknya Dupa di Bali, Budayawan: Pengaruh TiongkokIDN Times/Aji

Saat itu, kepercayaan Buddha hampir sama dengan yang tumbuh di Bali, yakni menyalakan api menggunakan pasepan. Pasepan dimaknai sebagai pembakaran kemenyan, kayu cendana, dan kayu majegau untuk wewangian.

“Pada saat itu karena mereka traveling, kan tidak terlalu praktis. Jadi diciptakanlah yang namanya dupa semacam itu," ungkap Made Bandem.

Sejak saat itu dupa mulai digunakan, termasuk di Pulau Bali hingga saat ini. “Saya rasa Bali dapat pengaruh ya dari Tiongkok itu,” ungkapnya.

Topic:

  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya