Comscore Tracker

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!

Biar gak dicuekin terus, nih!

Bekerja di perusahaan besar merupakan impian para lulusan baru. Namun seringkali lamaran kerja yang telah dikirim ke email HRD berujung pada ketidakjelasan, gak ada penolakan tapi juga gak ada panggilan untuk seleksi selanjutnya. Gimana mau diterima dan menjadi karyawan, kalau baru ngirim lamaran aja belum ada panggilan wawancara?

Kalau saat ini merasa sedang mengalaminya, mungkin ada yang salah dengan isi lamaran kerjamu.

Kamu harus tahu kalau pekerjaan HRD itu gak hanya mengurus rekrutmen karyawan baru. HRD memiliki banyak tanggung jawab yang harus dikerjakan. Makanya banyak dari mereka hanya membalas calon kandidat yang sesuai kualifikasi, untuk diundang ke tahap selanjutnya. Mereka gak mempunyai cukup banyak waktu untuk membalas email kandidat yang gak sesuai kualifikasi, dan memberitahu kekurangan mereka dalam mengirim lamaran.

Nah, ada beberapa alasan yang harus kamu ketahui tentang penyebab lamaran kerja ditolak HRD terus. Yuk, disimak ya!

Baca Juga: 5 Fase yang Dialami Setelah Resign Kerja, Relate Gak?

1. Keterampilan yang tercantum di CV kamu gak sesuai kualifikasi

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!Unsplash.com/Mimi Thian

Mungkin kamu berpikir kalau semakin banyak lamaran yang dikirim, peluang diterimanya akan semakin besar.  Lalu kamu mengirim lamaran ke banyak perusahaan tanpa memperhatikan kualifikasi yang mereka butuhkan.

Kamu harus tahu, HRD hanya akan memproses lamaran kandidat yang memenuhi kualifikasi saja. Jika mereka membutuhkan kandidat yang bisa menggunakan aplikasi desain grafis, namun keterampilan kamu hanya Microsoft office, otomatis HRD gak akan melirik CV kamu.

Baca Juga: Terlalu Kaku dan Jaga Jarak, 5 Penyebab Kamu Merasa Terasing di Kantor

2. Pelamar lain memiliki lebih banyak portofolio, kamu masih kalah jam terbang nih

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!Unsplash.com/Headway

Kalau keterampilanmu sudah sesuai dengan yang dibutuhkan perusahaan, ada satu hal lagi yang harus diperhatikan, yaitu portofolio. HRD membutuhkan hasil karya untuk membuktikan, bahwa kamu benar-benar memiliki kompetensi di bidang itu.

Kalau kamu melamar sebagai content writer, jangan malas untuk membuat portofolio. Buatlah tulisan menarik untuk kamu kirimkan ke penerbit. Kalau berhasil diterbitkan, gunakanlah itu sebagai portofolio dan cantumkan di CV kamu. Jika artikelmu ditolak, jangan langsung menyerah, teruslah menulis sampai karyamu lolos untuk diterbitkan.

3. Kamu memiliki personal branding yang gak baik di media sosial

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!Unsplash.com/Erik Lucatero

Membangun personal branding di media sosial adalah hal yang sangat krusial. Ketika HRD menulis namamu di Google, namun yang muncul adalah laman media sosialmu yang unggahannya gak baik bahkan terkesan SARA, bukan hal yang gak mungkin HRD akan menempatkan kamu di posisi daftar hitam perusahaan mereka.

Jangan pernah mengunggah hal-hal negatif ke media sosial kamu, karena jejak digital selamanya gak pernah hilang.

4. Ketahuan menganggur dalam waktu lama, kamu gak mencantumkan kegiatan apa pun di CV

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!Unsplash.com/Matthew osborn

Mencari pekerjaan impian memang gak mudah, kamu akan membutuhkan waktu berbulan-bulan bahkan mungkin sampai bertahun-tahun. Namun selama mencari pekerjaan, kamu gak disarankan untuk menganggur dan gak melakukan apa pun.

HRD akan menilaimu sebagai orang yang gak memiliki kreativitas, bahkan pemalas. Carilah kegiatan yang positif, kamu bisa mengikuti kursus Bahasa Inggris, belajar keterampilan baru, atau menjadi pekerja lepas atau freelance untuk sekadar memenuhi biaya hidupmu selama belum mendapatkan pekerjaan tetap.

5. Etika kamu dalam mengirim email dinilai gak profesional

5 Alasan Lamaran Kerjamu Ditolak HRD Terus, Hindari deh!Unsplash.com/Solen Feyissa

Etika dalam mengirim email merupakan tahap yang paling awal dinilai oleh HRD. Kalau kamu mengirimkan tanpa mengisi subjek atau mengosongkan badan email, otomatis HRD gak akan membuka berkas lamaranmu karena dianggap gak profesional dan kurang sopan.

Gunakan alamat email yang mudah dibaca dan gak terkesan alay, isilah subjek dan badan email serta gunakan kata-kata yang jelas dan tidak bertele-tele.

Mencari pekerjaan impian memang gak mudah. Namun kalau melakukannya dengan sungguh-sungguh, gak gampang menyerah dan terus berdoa, suatu saat kamu pasti mendapatkannya. Jangan lupa untuk selalu meng-upgrade kemampuan diri dan menambah keterampilan baru. Semangat buat kamu yang sedang mencari pekerjaan impian, semoga berhasil!

Lulu Fatikhatul Maryamah Photo Community Writer Lulu Fatikhatul Maryamah

you can reach me on my IG @lulumaryamah23

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya