Comscore Tracker

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan Leak

Ini hasil pengalaman pribadi

Bicara soal mistis, saya yakin di sekitar kita pasti ada makhluk gaib, yang tak kasat mata, atau apalah sebutan lainnya. Hanya saja dunianya memang berbeda. Jika kamu pernah mendengar suara-suara asing, padahal tidak ada siapapun di sekitarmu, bisa jadi itu menunjukkan adanya keberadaan 'mereka'. Melansir dari artikel yang pernah ditulis IDN Times, seorang peneliti dari Durham University Inggris, Dr Ben Alderson-Day, menemukan bahwa otak seseorang mampu mendengar 'suara-suara' dengan cara yang gak biasa. Ini menandakan bahwa para 'pendengar gaib' tersebut cenderung lebih peka dan benar-benar pendengar yang baik.

Peneliti meyakinkan, 15 persen populasi manusia bisa mendengarkan suara gaib dan ini di luar mereka yang mengidap schizophrenia, gangguan bipolar atau gangguan mental lain yang menyebabkan halusinasi.

Terlepas dari hasil penelitian itu, agama manapun bahkan meyakini adanya keberadaan 'makhluk lain' selain manusia, bukan?

Baca Juga: Mendengar "Suara Gaib" Bisa Jadi Tanda Pemikiranmu Sangat Tajam

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Saya sendiri punya pengalaman bisa melihat dan mendengar suara-suara gaib di Taman Festival Bali yang ada di Padanggalak, Denpasar, Jumat (26/4) lalu. Ketika itu saya menemani tim PM:AM, yang memang mengerjakan kanal YouTube IDN Times khusus mengeksplor tempat-tempat bersejarah dan terbengkalai.

Saya sendiri tidak punya kemampuan melihat maupun mendengar hal-hal gaib, atau yang sering disebut six sense. Tapi di Taman Festival itu, saya bisa melakukannya. Saya juga tidak menuntut pembaca buat percaya atas peristiwa yang saya alami sendiri. Inilah cerita saya apa adanya, tanpa direkayasa, sekaligus menyajikan artikel suasana Taman Festival di malam hari.

1. Eksplor ke Taman Festival ini melibatkan Ary Kakul, dan saya berjalan mendahului mereka ke tempat gelap

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Sedikit cerita, ini pertama kalinya tim PM:AM melakukan eksplor di Bali. Mereka juga melibatkan Ary Kakul, selebgram Bali, untuk berkolaborasi dan ikut mengeksplorasi tempat tersebut. Sekitar pukul 21.00 Wita, saya, tim PM:AM, dan Ary Kakul beserta timnya juga, tiba di Taman Festival: wahana permainan yang berada di pinggir pantai.

Seperti biasa, saya dan tim lainnya memanjatkan doa terlebih dahulu sebelum melakukan eksplor ke tempat yang terbengkalai. Intinya, meminta perlindungan Tuhan Yang Maha Esa dan meminta 'izin' pada 'para penghuni', bahwa kami tidak memancing keributan serta melakukan hal-hal negatif selain mengeksplorasi.

Hampir pukul 22.00 Wita, eksplor dimulai dan saya tegang. Ya, karena ini baru pertama kalinya saya ikut beginian. Saya dibekali senter, dan harus berjalan di belakang kamerawan. Artinya, saya dan tim lainnya berada di garda paling depan atau harus mendahului dua host PM:AM, Bayu dan Bang Doel. Kami berjalan mundur. Bisa kamu bayangkan, bagaimana situasinya ketika saya harus jalan mendahului dua host tersebut ke tempat yang gelap.

2. Bayu, host PM:AM, melihat makhluk tak kasat mata berwajah orang asing dan Asia di panggung bawah Studio 3D

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Awal ketegangan dimulai. Begitu dua host tersebut masuk ke ruangan Studio 3D, auranya menjadi berbeda. Saya merasakannya sendiri. Pengap, hangat, tubuh merasakan merinding, berkeringat, seolah saya memasuki atmosfer yang berbeda.

Bayu, host PM:AM, termasuk orang yang memiliki kelebihan six sense. Ia melihat banyak makhluk tak kasat mata berwajah orang asing, dan Asia yang terluka di bawah panggung Studio 3D tersebut. Sekali lagi, saya tidak meminta kamu untuk percaya ini ya. Tapi saya meyakini jika Bayu melihat mereka.

Dari informasi yang diperoleh, sebelum ada bangunan Taman Festival, tanah yang dijadikan Studio 3D itu adalah bekas kuburan massal 107 penumpang Pan AM American Airways tujuan Hong Kong-Sidney yang menabrak Gunung Tinga-tinga di Desa Patas, Kabupaten Buleleng, tanggal 22 April 1974 silam. Dua warga Bali jadi korban.

Warga Prancis, Australia, Kanada, Jerman, Cina, Jepang, Filipina, India, Amerika Serikat dan Swedia juga jadi korban. Jenazah-jenazah ini hancur, dibawa ke Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah dan dikubur di tanah kosong, tepatnya di bawah Studio 3D tersebut.

Kamu baru tahu, kan? Pasti ada beberapa yang baru tahu tentang ini. Karena saya sendiri juga baru tahu setelah ikut eksplor bersama tim PM:AM.

3. Bayu ditarik makhluk tinggi, berbulu, dan besar yang menghuni pohon besar ini

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Kalau pernah masuk ke Taman Festival, pasti kamu gak asing sama pohon besar ini. Letaknya berada di tengah-tengah area menuju wahana Studio 3D dan lainnya. Melihatnya saja seram kalau siang hari. Apalagi malam. Ketika kami melewatinya, tiba-tiba Bayu terpontang-panting seperti ditarik sesuatu dari arah pohon itu. Kebetulan kegiatan eksplor kami ini ditemani oleh orang yang ahli supranatural dari tim PM:AM dan Taman Festival. Merekalah yang membantu 'menenangkan' makhluk yang tidak bisa saya lihat itu.

Ketika saya tanya apa yang terjadi sebenarnya seusai eksplorasi, Bayu hanya mengatakan jika ia ditarik oleh makhluk penunggu pohon tersebut: tinggi, berbulu, dan besar. Lalu saya iseng tanya "Kalau gak ada mereka (Para ahli supranatural), apa yang terjadi sama kamu Bay?"

Bayu hanya menjawab: "Gak tahu. Mungkin aku bisa hilang, masuk ke dalam." Bayu menyeringai dan saya langsung diam. Kalau penasaran, kamu bisa lihat tayangan videonya di akhir artikel ini ya.

4. Mural berupa wajah perempuan di tembok tersebut membuat Ary Kakul merinding

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Mural ini terletak di bagian ruangan produksi bir. Katanya, dulu tempat ini memang digunakan sebagai pabrik pembuatan bir. Kalau saya keliru, mohon segera dikoreksi di kolom komentar saja ya. Barangkali saya salah mendapatkan informasinya. Nah, di sinilah Ary Kakul mendadak kaget begitu melihat mural wajah tersebut. Dia merasa merinding, bawaannya gak enak kalau melihatnya. Wajahnya berasa hidup kata Ary.

Saya sendiri sih biasa saja. Karena saya menyibukkan diri melihat sekeliling ruangan, dan berusaha tenang. Ruangan pabrik bir ini sedikit luas, kosong, dan terdapat beberapa ruangan yang berkaca sebelum masuk ke sini. Saya berasa diawasi dari balik kaca-kaca itu.

"Mbak, cewek itu ngikutin kita terus dari tadi. Bandel dia. Itu dia di sana." Bapak supranatural dari Taman Festival ini mencolek pundak, dan tiba-tiba cerita seperti itu ketika saya tidak bertanya apapun. "Oh ya? Sudah biarin aja nggih, yang penting gak ganggu," bisik saya ke Bapaknya.

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakRuangan bekas pabrik bir. (Dok.PM:AM)

Entah berapa lama kami berada di ruangan ini. Begitu melangkahkan kaki ke luar ruangan, Bayu kerauhan (Kesurupan), menyerang seorang tim PM:AM. Terjadilah 'pertarungan' di sini. Para ahli supranatural berusaha mengeluarkan makhluk yang merasuki Bayu. "Cewek ini, cewek," kata Bapak supranatural Taman Festival. Ketika makhluknya hendak dikeluarkan, Bayu (Maaf) bicara kasar dalam Bahasa Bali. "Cicing ci! (Anjing kamu!)," katanya ke arah Bapak ini.

Saya tahu, seumur-umur Bayu belum pernah sekalipun belajar Bahasa Bali. Di sana ia bisa mengucapkan bahasa Bali, kasar pula.

5. Mendekati akhir eksplorasi, saya melihat penampakan hingga mendengar sayup-sayup suara gending gamelan

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakDok.PM:AM

Foto di atas adalah monumen untuk mengenang kecelakaan Pan AM American Airways. Areanya berada di luar Taman Festival dan dekat dengan Pura Campuhan Windu Segara, Padanggalak, Denpasar Timur.

Sebelum ke area ini, kami diminta istirahat dulu sekitar pukul 23.30 Wita oleh Bapak supranatural Taman Festival itu. Kami istirahat di sebuah gubuk dekat Wahana Buaya. Semua harus menunggu sampai pukul 12 malam lewat. Katanya, jam 12 malam adalah tengah lemeng (Tengah malam) dan dipercaya waktunya butakala: ada aura-aura negatif dan kita harus berdiam sejenak. Kurang lebih kami istirahat selama satu jam dan melanjutkan perjalanan. Nah, di saat inilah pengalaman gaib saya terjadi.

Kala itu, dua host PM:AM dan Ary Kakul tengah mengeksplorasi Wahana Buaya. Sementara saya ditemani oleh satu orang timnya Ary Kakul di belakang kamerawan. Mata saya tiba-tiba fokus pada cahaya putih di atas pohon. Kelap-kelip, dan warnanya putih seperti lampu neon. "Ah, mungkin itu cahaya lampu yang kena tiupan pohon. Atau mungkin kunang-kunang," batin saya meyakinkan diri. Tapi saya gak yakin. Kedua mata saya tetap tertuju pada cahaya itu. Tiba-tiba hilang. Lalu muncul lagi di tempat yang sama. "Itu kunang-kunang bukan sih? Tapi kok cahayanya begitu?" batin saya mulai bertanya-tanya.

Tim supranatural dari PM:AM menghampiri saya dan berbisik. "Mbak lihat gak? Itu leak. Ssst!" Apa?! Cahaya yang saya lihat itu sebenarnya leak. Saya dibuat tak paham dengan ucapan "Ssst!" Baiklah. Saya akan diam dan tidak akan memperhatikan cahaya itu lagi. Bulu kuduk saya merinding.

Kunjungi Taman Festival Bali Tengah Malam, Disambut Penampakan LeakWahana Buaya. (Dok.PM:AM)

Akhirnya sampailah kami di penghujung acara. Eksplor terakhir adalah monumen peringatan kecelakaan Pan AM American Airways. Lokasi ini terbuka, berada di luar Taman Festival. Hanya angin saja yang saya rasakan. Melegakan. Tapi ini belum selesai rupanya.

Pengalaman gaib saya yang berikutnya dimulai. Ketika mau pulang melewati hamparan ilalang, tim supranatural PM:AM menghentikan laju kami dan mengatakan "Dengar gak?" Hah, kenapa? Apa yang didengar? Saya sampai pelan-pelan menarik napas supaya bisa mendengar secara saksama. Yup, kami semua mendengar sayup-sayup suara gending gamelan dan senandung seperti seorang perempuan. Kok bisa sama-sama mendengarnya ya? Saya tak yakin, antara nyata dan tidak. Karena bersamaan dengan itu terdengar suara lolongan anjing yang bersahutan dari kejauhan. Masih sayup-sayup suara itu.

Apa mungkin ada banjar yang sedang latihan? Gak mungkinlah karena itu terjadi sekitar pukul 03.00 Wita pagi. "Itu tanda terima kasih. Karena gak ada yang pernah masuk sampai ke area sini. Mereka senang," kata Bapak supranatural Taman Festival.

Ya, begitulah pengalaman gaib saya. Pasti banyak yang gak percaya. Tidak apa-apa. Saya juga tidak menuntut pembaca untuk percaya. Karena ini berdasarkan pengalaman pribadi saya. Mungkin kamu ada pengalaman yang berbeda? Bagi pengalamannya di kolom komentar ya.

Jika masih penasaran, di bawah ini ada hasil video eksplorasi tim PM:AM di Taman Festival. Selamat menonton ya. PM:AM, khan maen!

Baca Juga: 4 Pesan Bijak Tetua Bali yang Tidak Boleh Kamu Lupakan

https://www.youtube.com/embed/lE190AU1fkM

Topic:

  • Irma Yudistirani

Just For You