Comscore Tracker

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara Adat

Angklung jadi warisan dunia. Kita harus bangga!

Pada Selasa (16/11/2022), halaman pencarian Google menampilkan angklung sebagai Google Doodle. Hal ini terkait dengan perayaan Hari Angklung Sedunia. Google Doodle menampilkan 6 orang sedang menggetarkan angklung secara bergantian.

Untuk diketahui, alat musik tradisional bambu ini dinobatkan secara resmi sebagai Benda Warisan Dunia oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) pada 16 November 2010 atau 12 tahun lalu.

Indonesia memiliki beragam jenis angklung, bahkan ada yang digunakan sebagai sarana upacara atau ritual adat. Berikut ini jenis angklung di Indonesia.

Baca Juga: 5 Keris Bali Sakral yang Mengandung Nilai Historis Daerah

Baca Juga: 7 Fakta Kuliner Bali yang Gak Banyak Diketahui Publik

1. Angklung Buhun

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara AdatAngklung Buhun. (warisanbudaya.kemdikbud.go.id)

Dikutip dari laman Warisanbudaya.kemdikbud.go.id, Angklung Buhun merupakan alat musik yang digunakan dalam upacara atau ritual adat. Angklung ini sebagai pelengkap dari upacara Ngaesuk atau Seren Taun yang berhubungan dengan padi.

Upacara Seren Taun yang merupakan tradisi masyarakat Sunda, Banten, yang penuh dengan nuansa magis dan sakral. Ritual atau upacara ini menggunakan iringan suara dari instrumen musik, satu di antaranya Angklung Buhun.

Bentuknya lebih besar dari angklung pada umumnya. Bahannya menggunakan bambu apus. Suara yang dihasilkan pun lebih besar dan terkesan kasar. Pada tradisi adatnya, di bagian atas Angklung Buhun dilengkapi batang padi atau rumbai-rumbai daun aren yang diikat secara berkelompok.

2. Angklung Toel

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara AdatAngklung Toel. (YouTube.com/Kwri Unesco)

Dalam jurnal berjudul "Modifikasi Angklung Sunda" yang ditulis oleh Dinda Satya Upaja Budi tahun 2017, Angklung Toel merupakan modifikasi dari Angklung Sunda. Angklung Toel diciptakan oleh Yayan Udjo, anak dari Udjo Ngalagena yang terkenal sebagai pelestari dan pegiat kesenian angklung. Yayan Udjo memodifikasi angklung tersebut agar bisa dimainkan secara solo atau sendiri.

Dalam Angklung Toel, terdapat 30 angklung yang dipasang berjejer dalam dua baris dengan nada G3 hingga C6. Angklung ini dipasang terbalik karena tabung dudukan soko atau tabung dasarnya adalah bagian paling penting untuk mendapatkan suara atau bunyi.

Cara memainkannya mirip dengan angklung biasa, namun menggunakan kedua tangan secara bergantian. Kekurangan dari angklung ini adalah jika bermain dalam kecepatan atau tempo tinggi, bunyi getarannya menjadi tidak jelas.

3. Angklung Padaeng

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara AdatAngklung Padaeng. (YouTube.com/Keluarga Angklung FEB Unpad)

Masih dikutip dari jurnal yang sama, Angklung Padaeng merupakan hasil modifikasi angklung yang dilakukan oleh Daeng Soetigna sekitar tahun 1930. Ia memodifikasinya sebagai alat bantu atau peraga pendidikan agar disenangi oleh anak didiknya.

Modifikasi yang dilakukan oleh Daeng adalah menambah tangga nada dalam alat musik angklung. Ada tiga teknik dasar dalam memainkan Angklung Padaeng yaitu digetarkan (kurulung), digetarkan dengan menahan satu tabung suara (tengkep), dan disentakkan (centok).

4. Angklung Sarinande

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara AdatAngklung Sarinande. (YouTube.com/Saung Angklung Udjo)

Angklung Sarinande merupakan pengembangan dari Angklung Padaeng. Jika Angklung Padaeng menggunakan nada dasar C tanpa nada kromatis, maka Angklung Sarinande menggunakan tujuh nada.

Angklung ini terdiri dari dua unit. Yaitu unit kecil, berisi 8 angklung yang memiliki nada do rendah sampai do tinggi. Kedua adalah Angklung Sarinande plus, terdiri dari 13 buah angklung yang memiliki nada sol rendah hingga mi tinggi.

Angklung-angklung ini kembali dimodifikasi oleh Daeng berdasarkan bentuk dan fungsinya secara musikal. Hasil modifikasi kemudian dikelompokkan menjadi angklung melodi, angklung kords, angklung bas, dan angklung akompanimen.

5. Angklung Gubrag

5 Jenis Angklung di Indonesia, Bagian dari Upacara AdatAngklung Gubrag. (warisanbudaya.kemdikbud.go.id)

Dikutip dari laman Warisanbudaya.kemdikbud.go.id, Angklung Gubrag fungsinya mirip dengan Angklung Buhun. Yaitu sebagai pelengkap dalam upacara adat yang berhubungan dengan prosesi menanam padi, dan penghormatan kepada Dewi Sri. Angklung ini dapat ditemui di Kampung Cipining, Desa Argapura, Kecamatan Cigudeg, Kabupaten Boro, Provinsi Jawa Barat.

Angklung ini berawal dari kisah turun temurun, tentang musibah kegagalan panen yang menimpa Desa Cipinang. Gubrag berasal dari kata ngagubrag, yang berarti jatuh secara tiba-tiba, dan memunculkan suara mengagetkan. Peristiwa ngagubrag ini dipercaya oleh warga setempat, bahwa angklung dianggap mampu memikat Nyi Pohaci atau Dewi Sri, sehingga akan turun ke Bumi untuk memberikan kesejahteraan dan kemakmuran.

Karena itu setiap proses melak pare (menanam padi), ngunjal pare (mengangkut padi), dan ngadiukkeun (menempatkan) ke leuit (lumbung), warga menjalankan upacara dan menghadirkan Angklung Gubrag untuk menghormati Dewi Sri.

Angklung Gubrag memiliki susunan nada yang tidak beraturan dan tidak sama pada setiap tabungnya. Angklung ini dibuat dari bambu gombong.

Dengan dijadikannya angklung sebagai Google Doodle, tentu saja mengingatkan kembali kepada Indonesia untuk tetap melestarikan alat musik tradisional. Jangan sampai angklung punah dan diakui oleh negara lain.

Ari Budiadnyana Photo Community Writer Ari Budiadnyana

Menulis dengan senang hati

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya