Comscore Tracker

Berkaca dari Kasus Ibu di Brebes Bunuh Anaknya, Apa Akar Masalahnya?

Membangun komunikasi yang sehat sangatlah penting

Penulis: Ufiya Amirah

Seorang perempuan di Brebes, Jawa Tengah, KU, melakukan percobaan pembunuhan terhadap 3 anaknya. Diketahui kemudian, 1 anaknya meninggal dunia dan 2 anak lainnya dalam proses perawatan di rumah sakit. Percobaan pembunuhan tersebut terjadi pada Minggu (20/3/2022). Mengapa peristiwa ini bisa terjadi? Apa akar permasalahannya?

Menurut kesaksian pelaku, ia mengalami depresi lantaran krisis ekonomi keluarga, sedangkan suaminya menganggur. Sebagai tulang punggung keluarga, KU kerap mengalami kekerasan dalam rumah tangga, termasuk bentakan dari sang suami.

KU beranggapan bahwa apabila anaknya mati, maka mereka tidak akan menghadapi kesulitan hidup, baik secara materi maupun psikologis. Namun kemudian banyak yang berpendapat dan menghakimi sang ibu lantaran tega membunuh anak kandungnya sendiri. Dalam kasus femisida, sesungguhnya ada banyak faktor yang menyebabkan terjadinya perilaku represif pelaku. Dalam konteks KU, kemiskinan struktural dan hubungan toxic keluarga, memberi pengaruh pada memburuknya kondisi psikologis pelaku.

Berkaca dari kasus KU yang membunuh anaknya, berikut analisis dari psikiater di Bali, dr AA Sri Wahyuni SpKJ:

Baca Juga: Ciri-ciri Kamu sedang Dimanipulasi Pasangan, Jangan Sampai Lengah

1. Kesehatan mental dapat dipengaruhi oleh faktor ekonomi dan komunikasi pasangan

Berkaca dari Kasus Ibu di Brebes Bunuh Anaknya, Apa Akar Masalahnya?ilustrasi stres. (pexels.com/Alex Green)

Dilansir dari Guardian.com, pada artikel The surprising factors driving murder rates: income inequality and respect (2017), yang ditulis Maia Szalavitz, dijelaskan bahwa ketimpangan pendapatan dan krisis ekonomi dapat memicu pembunuhan.

Di sisi lain, Martin Rodenburg MD, dalam Child Murder by A Depressed Mother: A Case Report (1971), menjelaskan adanya risiko kemungkinan anak dibunuh oleh orangtua yang menderita depresi. Risiko ini menjadi semakin serius ketika pasien secara aktif mencoba melukai diri sendiri, bahkan hingga bunuh diri.

Sejalan dengan Martin, Sri Wahyuni mengungkapkan bahwa lemahnya hormon seseorang dapat berdampak pada rendahnya mekanisme koping (Cara menyelesaikan masalah). Di sisi lain, hormon juga dipengaruhi oleh kesehatan biologis dan psikologis manusia.

"Kesehatan mental seseorang dipengaruhi oleh kondisi biologis atau hormon, stres psikososial salah satunya karena ekonomi, komunikasi pasangan atau keluarga, situasi tempat kerja, sekolah, kuliah. Jika secara hormonal lemah, kekuatan untuk melakukan mekanisme koping terhadap stres kehidupan rendah. Apalagi jika kepribadian tertutup, teman atau tetangga tidak tahu apa yg harus dibantu," jelas Sri Wahyuni, Minggu, (27/3/2022).

2. Waspadai gejala Orang dengan Masalah Kesehatan Mental (ODMK) dalam keluarga

Berkaca dari Kasus Ibu di Brebes Bunuh Anaknya, Apa Akar Masalahnya?Foto hanya ilustrasi. (Unsplash.com/Sydney Sims)

Menanggapi perilaku kasar suami KU, Sri Wahyuni mengasumsikan bahwa kesehatan mental suami KU juga sedang bermasalah. Hal tersebut dapat dilihat dari kesaksian pelaku yang menyampaikan mengalami tekanan dalam rumah tangga dan kekurangan kasih sayang dari suaminya. Menurut Sri Wahyuni, ODMK berperilaku malas, tidak bertanggung jawab, dan cenderung egois dengan kontrol emosi yang labil.

Apabila pasangan menunjukkan perilaku dengan gejala ODMK, maka jangan dibiarkan. Perlu dicegah dengan lebih peduli dan membangun komunikasi mendalam di antara keduanya. Jika dibiarkan pasangan dalam kondisi terpuruk dengan jangka waktu yang lama, kemungkinan besar akan menimbulkan perilakuseperti yang dilakukan KU kepada anak-anaknya sebagai jalan pintas menyelesaikan kesulitan hidup.

"Jika suami melakukan kekerasan emosional atau membentak, berarti komunikasi pasangan tidak baik, kesehatan mental suami pelaku juga saya pertanyakan. Biasanya ODMK malas, tidak bertanggung jawab, kurang berempati, dan egois. Seharusnya pasangan itu saling menguatkan satu sama lain. Memahami kelemahan dan kelebihan pasangan. Jangan dibiarkan berkelanjutan sehingga salah satu semakin terpuruk sehingga memilih jalan pintas karena pertimbangan logika sudah hilang," tutur Sri Wahyuni.

3. Membangun relasi egaliter antara suami, istri, dan anak, sehingga terjalin keluarga harmonis

Berkaca dari Kasus Ibu di Brebes Bunuh Anaknya, Apa Akar Masalahnya?ilustrasi keluarga (IDN Times/Mardya Shakti)

Ibarat puzzle, pasangan senantiasa penuh dengan teka-teki dan misteri. Namun demikian, perlu ketelatenan dalam setiap individu untuk merangkai puzzle sesempurna mungkin agar tercipta harmonisasi pada setiap bagian. Apabila pasangan hanya mengedepankan ego dan selalu mengagungkan kelebihannya semata, tanpa berupaya memahami dan mempelajari kelemahan pasangannya, maka puzzle hubungan tidak akan terbentuk sempurna.

Sri Wahyuni menjelaskan bahwa hubungan perlu egaliter, adil, dan saling memahami satu sama lain. Karakter keberimbangan tersebut merupakan dasar dalam memperjuangkan keluarga harmonis. Laki-laki juga dapat berperan di ranah privat atau ruang domestik. Pengasuhan anak tak hanya dibebankan kepada perempuan, namun juga ada andil laki-laki di dalamnya.

"Pasangan perlu membangun komunikasi yang sehat, berdasarkan pemahaman kelemahan dan kelebihan diri. Jangan hanya melihat kekurangan pasangan. Pasangan bisa seperti puzzel. Bagaimana mencocok-cocokkan yang kurang pas agar bisa pas. Kesetaraan gender tidak harus laki-laki sebagai pencari nafkah keluarga. Namun laki-laki juga harus siap mengambil tugas domestik atau rumah sehingga tidak ada yang mengatakan saya lebih banyak berkorban untuk keluarga. Yang paling penting keseimbangan dan saling memahami pasangan," kata Sri. 

4. Cari bantuan sedini mungkin apabila mengalami gejala ODMK

Berkaca dari Kasus Ibu di Brebes Bunuh Anaknya, Apa Akar Masalahnya?Foto hanya ilustrasi. Pexels/Hichem Deghmoum

Gangguan kesehatan mental berupa depresi, stres, hingga perilaku melukai diri sendiri, merupakan sakit pada jiwa yang sama persis dengan sakit fisik. Apabila tidak diobati sedini mungkin, maka luka jiwa akan mengendap dan dapat berakibat fatal di kemudian hari.

Sama halnya dengan KU yang sedari kecil telah mengalami tekanan batin, bertemu dengan suami toxic, hingga akhirnya luka yang ia pendam muncul dengan emosi negatif. Ia tak lagi mampu mengontrol diri dan anak kandungnya menjadi korban pembunuhan oleh KU sendiri.

Pencegahan depresi berkepanjangan dapat dilakukan dengan menceritakan masalah yang dialami kepada orang terpercaya seperti sahabat. Apabila dirasa permasalahan yang dialami begitu berat, cari pertolongan kepada ahlinya seperti psikolog dan/atau psikiater. Jangan takut dengan stigma bahwa seseorang yang konseling dengan ahli kejiwaan dianggap sebagai orang gila. Konsultasi kepada ahlinya adalah bentuk preventif agar emosi negatif dapat dikontrol dengan baik.

"Jika kita punya masalah, harus dihadapi. Cari bantuan untuk mememukan jalan ke luar.
Bantuan bisa dengan mengungkapkan masalah dengan orang dekat atau keluarga dan sahabat atau mencari pertolongan ahli psikolog atau psikiater. Jangan takut berkonsultasi dengan psikiater. Ke psikaiter bukan karena gila, namun mencegah agar gangguan jiwa atau mental yang ringan, seperti cemas, depresi, gangguan tidur atau insomia, menjadi gangguan jiwa berat atau skizoprenia," ungkap Sri.

Apabila kamu mengalami gejala ODMK, segera hubungi kontak layanan psikolog/psikiater agar dapat membantu pemulihan kesehatan mental kamu. Berikut kontak call center layanan psikolog/psikiater di Bali:

  • dr AA Sri Wahyuni SpKJ: 085 100 814 010 (berbayar)
  • Ni Ketut Jeni Adhi MPsi Psikolog: 081 239 614 056 (berbayar)
  • Klinik SMC - Sudirman Medical Centre: 081 239 008 080
  • LISA Help Line: 081 138 55 472

Topic:

  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya