Comscore Tracker

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan Terjemahannya

Setumpul-tumpulnya pisau, kalau diasah menjadi tajam #Guru

Guru adalah sosok yang wajib dihormati. Guru menjadi panutan di masyarakat dan memberikan ilmu pengetahuan yang berguna sebagai bekal menjalani kehidupan.

Untuk menghormati guru bisa dengan cara mengikuti pelajaran dengan sebaik-baiknya. Buat kamu yang merasa kehidupannya berjalan sukses berkat jasa guru, bisa banget lho mengirim puisi. Berikut kumpulan puisi Bahasa Bali tema guru.

Baca Juga: 5 Pedoman Berperilaku dalam Ajaran Hindu, Biar Hidup Tenang

Baca Juga: 10 Lagu Rohani Hindu yang Dinyanyikan Musisi Bali

1. Ibu Guru

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi guru dan murid di sekolah. (unsplash.com/Husniati Salma)

Ibu Guru

Ibu guru sabilang wai ngajahin,
Ibu guru setata melajah,
Malajah, malajah,
Anggon ngajahin.

Ibu guru pinaka model,
Ngemaang conto di muka kelas,
Ngajahin i raga mamaca lan menulis,
mangda i raga dueg lan maguna.

Ibu guru sekadi matan ai,
Nyurnanin jagat mangda galang,
Ibu guru pinak pahlawan tanpa tanda jasa,
Makarya anggen ngeduegang para sisya.

Ibu guru patut kagugu lan kaconto,
De pesan lempas tekenin guru,
puntul-puntulan tiuk, yening sangihin pasti mangan,
Matur suksma ibu guru.

Artinya:

Ibu guru setiap hari mengajar,
Ibu guru selalu belajar,
Belajar, belajar,
Untuk mengajar.

Ibu guru menjadi model,
Memberikan contoh di depan kelas,
Mengajari kita membaca dan menulis,
Suapa kita menjadi pintar dan berguna.

Ibu guru seperti matahari,
Menyinari dunia supaya terang,
Ibu guru adalah pahlawan tanpa tanda jasa,
Bekerja membuat siswa menjadi pintar.

Ibu guru harus dituruti dan dicontoh,
Jangan sekali-sekali lupa dengan guru,
setumpul-tumpulnya pisau, kalau diasah menjadi tajam,
Terima kasih ibu guru.

2. Guru di Sekolah

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi guru dan murid di sekolah. (pixabay.com/airunique)

Guru Ring Sekolahan

Ento wantah guru di sekolahan,
Sane ngicen ajahan,
Sane ngantenang kaweruhan,
Maring truna bajang mangda wikan.

Yening idepang,
Dot tiang ngarasayang,
Dadi guru buin pidan,
Ngamel daging warisan.

Sakewanten yening saihang,
Tusing pantes karasayang,
Duaning tiang liunan kuang,
Liu ane tonden pastika ngutsahayang.

Lakar malajah sakayang-kayang,
Apang sida nemu aptian,
Dados guru pangajian.

Artinya:

Guru di Sekolah

Itu adalah guru di sekolah,
yang memberikan pelajaran,
Yang mendatangkan keahlian,
Kepada para pemuda agar pintar.

Andaikan saja,
Saya ingin merasakan,
Menjadi guru suatu saat nanti,
Mewarisi kemampuan yang saya miliki.

Tetapi kalau diukur,
Saya rasa belum saatnya,
Karena saya masih banyak kekurangan,
Masih banyak yang belum saya kuasai.

Akan belajar dengan rajin,
Untuk mewujudkan keinginan saya,
Menjadi guru pengajar.

3. Catur Guru

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi guru dan murid di sekolah. (unsplash.com/fajar herlambang)

Catur Guru

Guru,
Guru Rupaka,
Guru swadyaya,
Guru wisesa,
Guru pangajian.

Kawastanin catur guru,
Guru tulus tresna alit alite,
Satata malajah,
minakadi contoh.

Tusing wenten tanda jasa.
Santukan jasanyane tulus.
Antuk pendidikan ing umah lan sekolah
Sang Hyang Widhi Ngicenin Karahayuan.

Artinya:

Catur Guru

Guru,
Guru Rupaka (orangtua),
Guru Swadyaya (Tuhan),
Guru Wisesa (pemerintah),
Guru Pengajian (guru pengajar di sekolah).

Dinamakan Catur Guru,
Guru yang tulus berbuat baik ke anak-anak,
Selalu belajar,
Sebagai contoh.

Tidak ada tanda jasa,
Karena jasanya tulus,
Untuk pendidikan di rumah dan sekolah,
Tuhan Yang Maha Esa memberikan kerahayuan/keselamatan.

4. Guru di Sekolah

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi guru dan murid di sekolah. (unsplash.com/Husniati Salma)

Guru ring Sekolah

Guru ring sekolah pinaka aji,
Sisiane patut subakti,
Saking manah sane santi,
Nunas kaweruhan majeng Hyang Aji.

Guru ring sekolah patut katulad,
Anggen titi ring kauripan,
Punika sane patut kegemel,
Manga nenten lempas ring sekolahan.

Baos guru ring sekolahan,
Sane tedun sakin Hyang Saraswati,
Wantah sari saking kaweruhan,
Elingan pisan kantos kawekas.

Artinya:

Guru di Sekolah

Guru di sekolah adalah orangtua,
Siswa wajib berbakti,
Dari pikiran yang suci,
Memohon pengetahuan kepada Dewi Saraswati.

Guru di sekolah wajib dijadikan tauladan,
Sebagai jembatan menjalani hidup,
Hal ini yang selalu dipegang,
Supaya tidak lupa atau lepas dari sekolah.

Ucapan guru di sekolah,
Yang turun dari Dewi Saraswati,
Berupa sari-sari ilmu pengetahuan,
Selalu diingat seumur hidup.

5. Sekolah

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi suasana di sekolah. (unsplash.com/Husniati Salma)

Sekolah

Driki titiang nuntun ilmu,
Ilmu sane becik lakar anggon tiang bekel,
Bekel urip titiang ring gumine.

Sekolah,
Driki titiang polih timpal-timpal,
Sane menimpalin titiang,
Rikala sedih, utawi bagia.

Sekolah,
Driki wenten guru-guru,
Sane tulus ngajahin titiang,
Ngemaan titiang ilmu,
Sane sanget meguna antuk masa depan titiang.

Artinya:

Sekolah

Di sini tempat menuntut ilmu,
Ilmu yang baik untuk bekal nanti,
Bekal hidup saya di dunia ini.

Sekolah,
Di sini saya mendapatkan teman-teman,
Yang menjadi teman saya,
Saat sedih maupun bahagia.

Sekolah,
Di sini ada guru-guru,
Yang tulus mengajari saya,
Memberikan saya ilmu,
Yang sangat berguna bagi masa depan saya.

6. Guru Swadyaya

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaUmat Hindu sedang bersembahyang di pura. (unsplash.com/Hakan Nural)

Guru Swadyaya

Ida sane nitahang,
Sane ngaryanin, sane ngaleburin,
Matan ai, bulan, bintang, sahananing jagat,
Acintya Warnanya;

Sane tan kekayunin,
Tan wenten sane uning,
Nanging bhakti kasembah,
Wiapi wiapaka kasengguh.

Nyusup ring sahananing sarira,
Nuntunin manusa ngaryaning polah sane becik,
Nuntunin manusa mangda rahayu,
Ida Sang Hyang Widi Wasa merupa Guru Swadyaya.

Artinya:

Guru Swadyaya (Tuhan)

Ia yang berkuasa,
Menciptakan dan melebur,
Matahari, bulan, dan isi dunia,
Bentuknya Acintya (sebutan untuk Sang Hyang Widhi Wasa).

Ia yang tidak terpikirkan,
Tidak ada yang tahu,
Namun selalu dipuja,
Ada di mana-mana.

Merasuk di jiwa,
Menuntun manusia untuk berbuat baik,
Menuntun manusia supaya selamat,
Ida Sang Hyang Widhi adalah Guru Swadyaya.

7. Guru Rupaka

7 Puisi Bahasa Bali Tema Guru dan TerjemahannyaIlustrasi ayah. (unsplash.com/Mohamed Awwam)

Guru Rupaka

Nenten uning ipun ring pakewuh,
Miara titiang kantos matuuh,
Angkihan katohang,
Nenten ngitungang kawaliang.

Sangkaning rasa tulus,
Ring kawentenan sentanane,
Tan sida kagentosin,
Rah manunggal ring angga.

Rasa suksma kaaturang,
Majeng ring sang Guru,
Guru Rupaka kasengguh,
I Meme I Bapa,
Reramane sujati.

Artinya:

Ia tidak mengenal lelah,
Membesarkan saya hingga dewasa,
Nafasnya menjadi taruhannya,
Tidak memikirkan untuk dikembalikan.

Dengan rasa yang tulus,
Untuk anak-anaknya,
Tidak tergantikan,
Sudah menyatu di tubuh.

Rasa terima kasih diucapkan,
Kepada Sang Guru,
Guru Rupaka namanya,
Ibu dan Bapak,
Orangtua sejati.

Mumpung setiap tanggal 25 November memeringati Hari Guru, kamu bisa membacakan puisi-puisi Bahasa Bali tema guru di atas. Jangan lupa ucapkan terima kasih kepada guru kamu ya, karena sudah memberikan ilmu pengetahuan.

Ari Budiadnyana Photo Community Writer Ari Budiadnyana

Menulis dengan senang hati

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya