Comscore Tracker

Kominfo Bantah Aplikasi Lacak Kontak Pasien COVID-19 Buatan Singapura

Aplikasi buatan Indonesia diberi nama PeduliLindungi

Jakarta, IDN Times - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menepis aplikasi yang akan dikembangkan oleh Kementerian BUMN dan Kemenkominfo untuk melacak kontak langsung pasien COVID-19 berasal dari Singapura. Sebelumnya Negeri Singa sudah lebih dulu meluncurkan aplikasi serupa pada (20/3) yang diberi nama TraceTogether.

Sebelumnya Pemerintah Indonesia sempat menyampaikan ke publik akan menggunakan aplikasi serupa untuk melacak kontak langsung yang pernah dilakukan oleh pasien COVID-19

"Upaya terpadu surveilans COVID-19 menggunakan aplikasi TraceTogether yang dikembangkan oleh operator telekomunikasi dan akan terpasang pada smartphone pasien virus corona," demikian isi keterangan tertulis Menteri Johnny kepada media pada (26/3) lalu. 

Namun, pada Jumat (27/3) kemarin, Menteri Johnny meralat keterangan tertulis itu. Ia mengatakan nama aplikasi yang akan digunakan di Indonesia bukan TraceTogether, melainkan PeduliLindungi. 

"Nama aplikasi ini yang dalam uji coba dan stressing test dikenal dengan nama sementara PeduliLindungi," kata menteri dari Partai NasDem itu. 

Rencananya aplikasi tersebut akan diluncurkan pada pekan depan. Ada kemungkinan bisa saja nama aplikasi itu berubah. Padahal, sebelumnya Singapura sudah menyebut telah merilis source code aplikasi itu secara gratis sehingga developer dari seluruh dunia bisa mengembangkannya dan mengemas sesuai kebutuhan masing-masing. 

Apa beda PeduliLindungi versi Indonesia dengan TraceTogether Singapura?

1. Dibuat oleh developer agar konfigurasinya bisa menjangkau wilayah yang lebih besar

Kominfo Bantah Aplikasi Lacak Kontak Pasien COVID-19 Buatan SingapuraAplikasi Peduli Lindungi (Dok. Kemenkominfo)

Dalam wawancara di program Sapa Indonesia Malam yang tayang di Kompas TV pada Jumat (27/3), Menteri Johnny menggaris bawahi aplikasi TraceTogether dengan PeduliLindungi berbeda. Menurut Johnny, aplikasi PeduliLindungi sesuai dengan konfigurasi Indonesia di mana daerahnya terdiri dari puluhan ribu pulau. 

"Aplikasi ini yang dikembangkan oleh anak bangsa dibuat oleh developer-developer agar konfigurasinya bisa menjangkau wilayah yang lebih besar dengan penduduk sekitar 270 juta. Sistem dan konfigurasi ini bukan dibeli dari Singapura," kata Johnny semalam. 

Ia juga menekankan bahwa developer yang membangun aplikasi itu merupakan anak muda Indonesia. Johnny berharap aplikasi itu sudah bisa digunakan dan diinstall di masing-masing ponsel warga Indonesia pada pertengahan minggu depan. 

Dengan menggunakan aplikasi itu, maka pemerintah bisa terbantu untuk mendeteksi pergerakan mereka. Bila ada satu orang yang kemudian dinyatakan positif COVID-19, pemerintah bisa dengan cepat melacak dengan siapa saja ia melakukan kontak secara langsung. 

"Pemerintah bisa melihat apakah ia terpapar di wilayah hotspot atau bukan. Apakah ia terkena di wilayah hijau, kuning atau merah," tambahnya. 

Bagaimana cara kerja aplikasi yang dibuat oleh Indonesia itu? Johnny menjelaskan aplikasi itu juga mengandalkan teknologi bluetooth sehingga apabila warga yang sudah menggunakan aplikasi itu lalu memasuki kerumunan dan menemukan ada ODP (Orang Dalam Pemantauan), maka aplikasi tersebut bisa memberikan notifikasi. 

"Nanti muncul notifikasi agar berhati-hati," ujarnya. 

Baca Juga: Terobosan Singapura: Ciptakan Aplikasi Lacak Kontak Pasien COVID-19

2. Bisa memberikan peringatan kepada penggunanya

Kominfo Bantah Aplikasi Lacak Kontak Pasien COVID-19 Buatan SingapuraIlustrasi Corona (IDN Times/Arief Rahmat)

Johnny mengklaim aplikasi yang dibuat oleh anak bangsa dan operator telekomunikasi dalam negeri itu lebih bagus ketimbang TraceTogether buatan Singapura. Di aplikasi itu nantinya akan ada fitur yang bisa memberikan warning dan fencing. Walaupun Johnny tak menampik antara TraceTogether dengan PeduliLindungi memiliki kemiripan fungsi. 

"Meskipun ada kesamaan fungsi tapi aplikasi yang dikembangkan oleh Kemenkominfo dan Kementerian BUMN ini memiliki konfigurasi yang berbeda. Hal ini mengingat infrastruktur dan ekosistem telekomunikasi di Indonesia berbeda, di mana hampir 300 juta subscriber atau nomor yang teregistrasi," kata Johnny. 

3. Nama aplikasi masih bersifat sementara

Kominfo Bantah Aplikasi Lacak Kontak Pasien COVID-19 Buatan SingapuraCNN Indonesia

Menteri Johnny menjelaskan nama aplikasi PeduliLindungi masih bersifat sementara karena mereka masih menunggu restu dari Presiden Joko "Jokowi" Widodo. Ia berharap mantan Gubernur DKI Jakarta itu lah yang nantinya akan memberikan nama resmi. 

"Aplikasi yang diperuntukan bagi masyarakat dan akan diberi nama oleh Bapak Presiden tersebut diharapkan secara aktif akan diunduh melalui Playstore atau appstore usai diluncurkan pekan depan," kata dia lagi. 

Selain aplikasi di ponsel, dashboard pemantauan berbasis web sudah lebih dulu bisa dimanfaatkan. Namun, Johnny tidak menjelaskan di mana masyarakat bisa mengaksesnya. 

https://www.youtube.com/embed/pf6wkv_O0IY

Baca Juga: Lacak Kontak Pasien COVID-19, RI Kembangkan Aplikasi Buatan Singapura

Topic:

  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya