Comscore Tracker

Direktur Utama Rumah Sakit di Wuhan Meninggal Karena Virus Corona

Ribuan petugas medis garda depan banyak yang terinfeksi

Jakarta, IDN Times - Seorang dokter senior sekaligus Direktur Utama Rumah Sakit Wuchang di Wuhan, Tiongkok, Liu Zhiming, meninggal dunia karena terjangkit virus corona, Selasa (18/2) kemarin. Kabar ini dikutip dari Stasiun berita China Central Television (CCTV), yang melaporkan bahwa Liu meninggal pagi hari sekitar pukul 10:54 waktu setempat.

Rumah sakit Wuhan merupakan satu dari tujuh pusat medis, yang didesain sebagai pusat untuk merawat pasien positif virus corona.

Komisi kesehatan Wuhan mengatakan, Liu ikut membantu memerangi virus bernama COVID-19 itu sejak awal. Liu juga disebut berkontribusi nyata dalam melawan dan mengendalikan penyebaran virus corona.

"Sayangnya dalam proses (<elawan virus itu), ia ikut terinfeksi dan meninggal pukul 10.54 pada Selasa pagi di usia 51 tahun, seusai semua upaya untuk menyelamatkannya gagal," ujar komisi kesehatan Wuhan seperti dikutip harian Inggris, The Guardian, Selasa (18/2)

Sebelumnya, seorang dokter pertama yang menyebarkan informasi kemunculan virus corona, Li Wenliang, juga meninggal beberapa waktu lalu.

1. Sebanyak 1.760 petugas medis di Tiongkok terinfeksi virus corona

Direktur Utama Rumah Sakit di Wuhan Meninggal Karena Virus CoronaIlustrasi medik di ruang isolasi di RS Wuhan, Foto diambil tanggal 16 Februari 2020. ANTARA FOTO/China Daily via REUTERS

Dari data yang dikutip The Guardian edisi 14 Februari 2020, sebanyak 1.760 petugas medis garda depan yang merawat pasien corona telah terpapar virus corona. Enam petugas medis di antaranya tewas ketika melaksanakan tugas. Angka ini belum termasuk kematian Liu. 

Menurut Direktur Jenderal badan organisasi kesehatan dunia (WHO), Tedros Adhanom Ghebreyesus, ini pertama kalinya Tiongkok mengungkap jumlah spesifik petugas medis profesional yang terpapar virus corona.

"Ini merupakan informasi penting karena petugas kesehatan merupakan perekat yang menjaga sistem kesehatan dan merespons wabah itu di waktu yang sama," kata Ghebreyesus pada pekan lalu.

Namun ia merasa membutuhkan informasi lebih detail terkait kondisi petugas medis, yang telah terpapar virus corona.

"Termasuk periode mereka terjangkit virus dan keadaan yang bisa menyebabkan jadi jatuh sakit," katanya.

Baca Juga: [BREAKING] 3 WNI di Kapal Diamond Princess Positif Virus Corona

2. Pemerintah melakukan pemeriksaan dari rumah ke rumah untuk menekan penyebaran

Direktur Utama Rumah Sakit di Wuhan Meninggal Karena Virus CoronaAnggota keamanan memakai masker di pos pemeriksaan di Jembatan Sungai Yangtze Jiujiang saat negeri tersebut sedang terjadi penularan virus corona baru di Jiujang, provinsi Jiangxi, Tiongkok, pada 4 Februari 2020. ANTARA FOTO/REUTERS/Thomas Peter

Dikutip dari laman John Hopkins CSSE, terhitung sudah ada 2.008 orang yang meninggal akibat virus corona per tanggal 19 Februari 2020. Dari angka itu, 90 persen korbannya berasal dari Provinsi Hubei, Tiongkok, yang melaporkan sebanyak 1.921 orang meninggal akibat virus corona.

Pemerintah Tiongkok menjemput bola dengan mendatangi rumah-rumah untuk memeriksa kondisi para penghuninya di Kota Wuhan, yang menjadi lokasi pertama munculnya virus corona. Langkah itu dilakukan untuk mengetahui data kondisi warganya, agar langsung diambil langkah antisipasi bila ada masyarakat yang sudah terdeteksi.

Menurut laporan media pemerintah, siapapun yang sempat melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi virus corona, maka wajib dikarantina. Sementara siapapun yang dicurigai telah terinfeksi virus, maka harus dites. 

Berdasarkan laporan koran Wuhan, Chutian Daily, 10 pusat karantina darurat yang mirip dengan rumah sakit akan dibangun oleh pemerintah di delapan distrik. Pusat medis itu akan menyediakan 11.400 tempat tidur, bagi warga yang menunjukkan gejala ringan terkena infeksi.

Pemerintah bahkan memberlakukan kebijakan baru mulai Selasa (18/2) kemarin, bahwa siapapun yang membeli obat batuk atau obat penurun demam dalam bentuk zat kimia, baik di toko atau online, harus menunjukkan identitas mereka. Hal ini untuk memudahkan pelacakan apabila warga itu benar-benar terinfeksi virus corona.

3. Pemda di Wuhan akan memberlakukan sanksi bagi warga yang terlambat melaporkan pasien terjangkit virus corona

Direktur Utama Rumah Sakit di Wuhan Meninggal Karena Virus CoronaSeorang anggota tim pencegahan dan pengendalian virus corona berkomunikasi melaluai walkie-talkie dengan rekannya di dalam ruang laboratorium di Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Ningxia di Yinchuan, Wilayah Otonomi Ningxia Chui, Tiongkok, pada 2 Februari 2020. ANTARA FOTO/cnsphoto via REUTERS

Pemda Wuhan juga akan memaksa warga yang terinfeksi virus corona untuk dikarantina, kendati ditolak oleh warga. Tindakan ini tertuang dalam instruksi yang dirilis sejak Senin (17/2) lalu, menurut laporan media pemerintah.

Selain itu, bagi warga yang terlambat menyampaikan informasi ada orang yang terjangkit virus corona, atau menyebarkan hoaks mengenai wabah virus, akan dikenakan sanksi. 

"Ini merupakan perang yang semakin panas. Kita tidak bisa bersantai-santai. Ini memang proses yang menyakitkan tetapi perjuangan melawan virus itu harus terus dilakukan. Isolasi kota ini dilakukan agar kita semua bisa berkumpul lagi di masa depan agar Wuhan bisa kembali beraktivitas," demikian narasi di media milik pemerintah.

https://www.youtube.com/embed/GB4nEDEXzFs

Baca Juga: Tiongkok Tangkap Aktivis yang Kritik Xi Jinping soal Virus Corona

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya