Comscore Tracker

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya Wacana

Hingga sekarang, tidak ada yang tahu di mana mereka

Jakarta, IDN Times - Nasib 13 aktivis aksi Mei 1998 yang hilang sampai detik ini belum juga ada titik terangnya. Segala upaya sudah dilakukan berbagai pihak terutama lembaga-lembaga yang aktif terhadap kasus pelanggaran Hak Asasi Manusia (HAM). Namun, pemerintah nyatanya belum melakukan tindakan konkret yang memberikan hasil dalam membuka kasus ini.

Deputi Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Feri Kusuma, menjelaskan pihaknya telah melakukan berbagai upaya untuk meminta pemerintah mengusut kasus ini. Namun menurut Feri, sudah 21 tahun reformasi, dirinya menilai seolah-olah pemerintah menutup mata atas peristiwa tersebut.

1. KontraS sudah melakukan pendekatan ke Presiden

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya WacanaIDN Times/Marisa Safitri

Feri menjelaskan, KontraS selalu melakukan pendekatan kepada setiap presiden yang tengah menjabat terutama Presiden Jokowi yang saat ini tengah menjabat. KontraS selalu mendorong dan mengingatkan presiden agar kasus ini jangan diabaikan dan harus diselesaikan secara tuntas.

“Sayangnya, sampai hari ini, Presiden Jokowi hanya sebatas wacana dan tidak ada yang konkret. Tiga bulan sebelum Pemilihan presiden, kita datangi lagi KSP. Kita menyerahkan dokumen dan meminta dibentuk tim untuk menangani kasus 13 aktivis yang hilang ini,” ujar Feri saat ditemui IDN Times di Kantor KontraS, beberapa waktu lalu.

2. Presiden tak indahkan Nawacita yang digadang-gadangkan pada tahun 2014

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya WacanaIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Nawacita atau sembilan cita-cita atau harapan yang disebutkan Presiden Jokowi saat dirinya terpilih menjadi presiden salah satunya mengenai melindungi segenap bangsa dan rasa aman bagi rakyatnya. Dalam nawacita tersebut, Jokowi menjanjikan penyelesaian peristiwa pelanggaran HAM.

“Apalagi 2014 dalam nawacita, presiden mengatakan akan menghapus penculikan, menyelesaikan peristiwa pelanggaran HAM berat, masalah kesetaraan dan keadilan. Dia menyebutkan dalam poin-poin, menyebutkan satu-satu. Tapi sampai saat ini tidak ada satupun yang dia selesaikan pada periode pertama ini selama dia jadi presiden,” kata Feri.

3. KontraS berharap Jokowi berpihak dalam penegakan hukum

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya WacanaIstimewa/Biro Pers

Dalam debat calon presiden kedua, Jokowi mengatakan dirinya tak punya beban masa lalu pada 2014. Namun, KontraS menilai, Jokowi tidak melakukan apapun terhadap peristiwa ini. Tak ada upaya penegakan hukum yang dilakukan Jokowi terkait kasus yang sudah dipendam selama 21 tahun reformasi ini.

“Seharusnya Presiden Jokowi jika termasuk orang yang berpihak dalam penegakan hukum, atau penyelesaian kasus pelanggaran berat HAM, Beliau memanggil dan meminta Kejaksaan Agung untuk melakukan penyidikan tetapi nyatanya beliau tidak melakukan apa-apa,” ujar Feri.

4. Jokowi tak jalankan rekomendasi khusus DPR RI

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya WacanaIDN Times/Kevin Handoko

Feri menilai penyelesaian kasus 13 aktivis yang hilang pada era orde baru sudah mengalami kemajuan. Panitia Khusus DPR RI tahun 2009 telah memberikan empat rekomendasi dalam penyelesaian kasus ini. Rekomendasi DPR RI ini berisi meminta presiden membentuk pengadilan HAM Ad Hoc, melakukan pencarian terhadap 13 orang yang hilang, rehabilitasi dari korban dan keluarga korban, dan ratifikasi serta konvensi anti penghilangan orang secara paksa. Namun lanjut Feri, sampai detik ini, presiden tak melakukan satu pun dari yang direkomendasikan panitia khusus DPR RI.

“Empat rekomendasi dari tahun 2009 ini tidak ada satupun yang ditindaklanjuti oleh pemerintah bahkan yang paling ringan itu ratifikasi dan konvensi itu juga tidak dilakukan. Kemudian, rehabilitasi terhadap keluarga korban juga tidak dilakukan,” kata Feri.

5. Presiden Jokowi tawarkan posisi menteri kepada aktivis korban penculikan paksa

Nasib Aktivis Mei 98 yang Hilang, Kontras Nilai Jokowi Hanya WacanaIDN Times/Jihaan Risviani Tabriiz

Feri memberikan tanggapan atas pertemuan Presiden Jokowi dengan sembilan mantan aktivis yang menjadi korban penculikan secara paksa dan dibebaskan kembali dalam halal bihalal aktivis 98 yang digelar beberapa waktu lalu. Jokowi menyebut sudah banyak jabatan-jabatan penting di pemerintahan, DPR, maupun pemimpin daerah yang diduduki oleh mantan aktivis 98. Namun sampai saat ini, belum ada posisi menteri yang diduduki oleh mantan aktivis Mei 98.

“Seharusnya, presiden fokus kepada penyelesaian persoalan 13 aktivis yang hilang dibanding fokus kepada susunan kabinetnya mendatang,” komentar Feri atas pertemuan yang dihadiri Presiden Jokowi tersebut.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Just For You