Comscore Tracker

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan Pasar

Sandi minta Bali bisa mencontoh Tokyo dan Bangkok

Jembrana, IDN Times - Beberapa waktu lalu, tepatnya tanggal 24 Februari, Sandiaga Salahuddin Uno, Calon Wakil Presiden (Cawapres) Nomor 02 mengeluarkan ide untuk mengembangkan wisata halal di Bali. Ide tersebut langsung mendapatkan penolakan dari sejumlah pihak. Komentar-komentar penolakan dilontarkan oleh para pelaku usaha hingga Gubernur Bali, I Wayan Koster.

Lalu apa tanggapan Sandiaga terkait reaksi penolakan itu?

1. "Saya yakin semuanya sepakat untuk memajukan pariwisata di Bali, dan segmentasinya beda-beda"

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan PasarIDN Times/Imam Rosidin

Sandiaga mengungkapkan, semua pihak pasti sepakat untuk memajukan pariwisata Bali. Terkait wisata halal tentunya bisa dikembangkan lagi dengan segmentasi yang berbeda. Ide konsep wisata halal itu menurutnya tak akan mengubah apa yang menjadi ciri khas dari Bali, yaitu pariwisata budaya.

"Saya yakin semuanya sepakat untuk memajukan pariwisata di Bali, dan segmentasinya beda-beda. Bali akan selalu menjadi Bali dan tak akan ada yang berubah," katanya di Jembrana, Selasa (12/3).

2. Bali harus berkaca kepada Tokyo dan Bangkok karena itu tuntutan pasar

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan Pasarbangkok.com

Ia berharap, Bali bisa melihat Tokyo, Ibu Kota Jepang serta Bangkok Ibu Kotanya Thailand. Menurutnya, dua kota tersebut telah bersolek dan menghadirkan beragam destinasi wisata yang ramah terhadap wisatawan muslim.

"Menurut saya dan tambahan harapan itu agar kita bisa melihat Tokyo dan Bangkok yang sekarang bersolek untuk lebih banyak menghadirkan muslim friendly destination, karena itu tuntutan dari pasar," terangnya.

Baca Juga: Koster Menilai Wisatawan Tak Ada Masalah Meski Bali Tanpa Label Halal

3. "Untuk menambah daya saing Bali, tidak ada salahnya kita me-review"

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan PasarIDN Times/Imam Rosidin

Masih menurut Sandi, pasar wisata halal kini terus berkembang. Ia mengklaim ada 1,8 miliar muslim di dunia yang aktif berwisata keliling.

"Mereka tinggal memilih mau ke Bangkok,  Kuala Lumpur, Bali. Bali alhamdulilah jadi pilihan utama terus dan untuk menambah daya saing Bali, tidak ada salahnya kita me-review," ucapnya.

4. "Saya mendengar, mendapatkan satu potensi yang bisa dikembangkan karena permintaan banyak dari penyelenggara tourism"

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan PasarInstagram.com/sandiuno

Sandiaga menilai, wisata halal memang sudah ada di Bali saat ini. Ia mencontohkan wisata religi yang saat ini dikunjunginya, yaitu makam Habib Ali Bin Umar Bafaqih di Desa Loloan Barat, Jembaran. Selain itu juga ada beberapa hotel syariah di Denpasar yang okupansinya di atas 90 persen.

"Ada beberapa rumah makan halal juga yang selalu dikunjungi. Saya mendengar,  mendapatkan satu potensi yang bisa dikembangkan karena permintaan banyak dari penyelenggara tourism. Bahwa tuntutan pasar mengharuskan kita berinvestasi di sana, silakan di dunia usaha pariwisata untuk mengkajinya. Tentunya konsep dan koridor pariwisata di Bali yang sudah bagus kita jaga keutuhan," ungkapnya.

5. Bali sudah memiliki branding sebagai wisata budaya

Singgung Wisata Halal di Bali, Sandi: Itu Tuntutan PasarFacebook.com/PemerintahanProvinsiBali

Sementara Gubernur Bali, I Wayan Koster, menolak ide yang dilontarkan oleh Sandi terkait wisata halal di Bali. Menurutnya, branding Bali sebagai destinasi wisata budaya sudah sangat kuat. Sebab sejauh ini Bali sudah terkenal sebagai pariwisata berbasis kearifan lokal dengan karakter budaya.

"Saya kira untuk Bali sudah ada branding-nya sesuai dengan kearifan lokal. Karakter Bali yaitu pariwisata berbaris budaya," ungkapnya, Selasa (26/2) lalu.

Baca Juga: 3 Alasan Pariwisata Halal Tidak Bisa Diterapkan di Bali Versi Dispar

Topic:

  • Imam Rosidin
  • Irma Yudistirani

Just For You