Comscore Tracker

Gimana Sesungguhnya Sistem Imun Orang yang Pernah Terinfeksi COVID-19?

Apakah kamu sudah tahu?

Pada Selasa (6/10/2020), Presiden AS, Donald Trump, mengunggah di akun Twitter-nya (@realDonaldTrump) bahwa dirinya mungkin kebal setelah terjangkit COVID-19. Pernyataan itu langsung menjadi sorotan publik.

Selain itu, pada video tersebut Trump juga menyampaikan bahwa kondisinya sudah membaik. Ia bahkan menyarankan agar warga AS tidak takut menghadapi pandemik COVID-19 ini. Bagaimana sesungguhnya sistem imun orang yang pernah terinfeksi COVID-19? Apakah mereka bisa terkena lagi di lain waktu? Bagaimana respons sistem imun ketika terkena COVID-19 untuk kedua kalinya?

1. Sangat mungkin untuk terinfeksi lagi kedua kalinya

Gimana Sesungguhnya Sistem Imun Orang yang Pernah Terinfeksi COVID-19?purdue.edu

Bagi yang pernah terinfeksi COVID-19, sangat mungkin untuk terinfeksi lagi untuk kedua kalinya. Hal ini dibenarkan oleh dr. Yahya, Sp.P, dokter spesialis paru-paru di Rumah Sakit Tria Dipa, Jakarta Selatan. Menurutnya, seseorang bisa terinfeksi ulang, tetapi gejalanya "tidak sehebat" saat pertama kali terjangkit.

"Ini karena sistem imun sudah terbentuk. Istilahnya sistem imun sudah tidak naif lagi. Daya tahan tubuhnya sudah mengenal virus ini sehingga bisa langsung menghadapinya," tutur dr. Yahya.

Ini juga diakui oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO), yang menyebut bahwa tidak ada bukti orang yang sudah pulih dari COVID-19 terlindungi dari infeksi kedua. Akan tetapi, ahli imunologi mengatakan bahwa respons imun bisa mencegah penyakit yang lebih parah saat infeksi kedua, melansir Stat News.

Baca Juga: Banyak Pasien COVID-19 Mengalami Gejala Neurologis, Bisa Picu Stroke?

2. Masih ada sisa-sisa "bangkai" virus pada orang yang sudah sembuh

Gimana Sesungguhnya Sistem Imun Orang yang Pernah Terinfeksi COVID-19?clevelandclinic.org

Orang yang sudah sembuh diperiksa dengan PCR swab, ternyata hasilnya masih positif. Pertanda apakah ini? Menurut dr. Yahya, mengutip jurnal di Korea Selatan, itu bukanlah reinfeksi, tetapi sisa-sisa "bangkai" virus pada orang yang sudah sembuh.

"Padahal, orang ini punya data 2 kali swab terakhir yang hasilnya negatif, sehingga dinyatakan sembuh. Kemudian di-tracing lagi untuk penelitian, ternyata swab-nya positif. Ternyata, virusnya masih ada di saluran napas," terang alumni Universitas Airlangga ini.

Sisa-sisa virus ini ada di lapisan lendir dan disebut sebagai "tempat tinggal" bagi virus corona, sehingga memungkinkan untuk positif lagi dalam kurun waktu dari pertama terinfeksi sampai 3 bulan ke depan.

3. Penting untuk tetap waspada setelah dinyatakan sembuh

Gimana Sesungguhnya Sistem Imun Orang yang Pernah Terinfeksi COVID-19?phillymag.com

Pasien dinyatakan sembuh dengan syarat dua kali swab dan hasilnya negatif. Namun, muncul kekhawatiran apakah mereka masih bisa menularkan virus ke orang lain? Terlebih, ada kasus di mana hasil swab terakhir negatif, tetapi ketika di-swab lagi hasilnya positif.

"Itu yang harus diwaspadai. Pesan yang selalu disampaikan pada pasien pasca rawat inap (yang sudah sembuh) adalah jangan lupa tetap isolasi mandiri. Sampai kapan? Setidaknya dua minggu setelah keluar dari rumah sakit," ujar dr. Yahya.

Penting untuk tetap waspada setelah dinyatakan sembuh. Di antaranya dengan menerapkan physical distancing, selalu memakai masker saat ke luar rumah, rajin mencuci tangan, dan tidak pergi ke luar rumah bila tidak ada urusan mendesak.

4. Proses pemulihan bertahap sesuai kemampuan

Gimana Sesungguhnya Sistem Imun Orang yang Pernah Terinfeksi COVID-19?tasteofhome.com

Banyak bukti menunjukkan bahwa COVID-19 membuat fungsi paru-paru menurun. Contohnya, pada studi berjudul "Impact of Coronavirus Disease 2019 on Pulmonary Function in Early Convalescence Phase" yang dipublikasikan di jurnal Respiratory Research. Lantas, bagaimana cara memulihkan kembali fungsi paru-paru pasca sembuh dari COVID-19?

"Untuk memulihkannya nggak langsung, pelan-pelan bertahap sesuai kemampuannya. Biasanya yang disarankan ada tiga, yaitu jalan kaki sehari 30 menit, bersepeda, dan berenang. Kalau lari atau sprint, saya kira tidak," saran dr. Yahya.

Selain itu, tetap harus menjaga daya tahan tubuh, tidak hanya untuk melindungi dari virus corona, tetapi untuk semua penyakit. Caranya adalah konsumsi makanan bergizi seimbang, olahraga dan istirahat yang cukup, dan jangan takabur.

"Jangan mentang-mentang bilang 'saya sehat saya kuat' lalu ke luar rumah tanpa masker. Bukan masalah dia nanti mati atau tidak, tapi dikhawatirkan ia menjadi orang tanpa gejala dan menularkan ke orang lain. Harus sadar dengan tanggung jawabnya," tegas dr. Yahya.

Itulah kondisi sistem imun seseorang yang pernah terjangkit COVID-19, serta langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk pemulihan diri pasca dinyatakan sembuh. Jaga daya tahan tubuh tetap optimal lewat pola hidup sehat, rutin berolahraga, dan selalu patuhi protokol kesehatan.

Pemerintah melalui Satuan Tugas Penanganan COVID-19, menggelar kampanye 3 M : Gunakan Masker, Menghindari Kerumunan atau jaga jarak fisik, dan rajin Mencuci tangan dengan air sabun yang mengalir. Jika protokol kesehatan ini dilakukan dengan disiplin, diharapkan dapat memutus mata rantai penularan virus. Menjalankan gaya hidup 3M, akan melindungi diri sendiri dan orang di sekitar kita. Ikuti informasi penting dan terkini soal COVID-19 di situs covid19.go.id dan IDN Times.

Baca Juga: Daftar Obat untuk Terapi COVID-19 yang Diproduksi BUMN dan Kegunaannya

Topic:

  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya