Comscore Tracker

Extra Flight Bandara Ngurah Rai Anjlok 254 Persen Pasca Mahalnya Tiket

Kamu ada yang mudik naik pesawat gak?

Jakarta, IDN Times - Pengajuan extra flight atau penerbangan tambahan di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai selama musim Lebaran 2019 tercatat merosot tajam hingga 254 persen. Penyebabnya yaitu harga tiket pesawat yang melonjak belakangan ini.

"Pengajuan extra flight per tanggal 28 Mei 2019 tercatat ada 216 pengajuan. Angka tersebut turun sekitar 254 persen dari data pengajuan extra flight tahun lalu," ujar Communication and Legal Section Head Angkasa Pura I, Arie Ahsanurrohim seperti dikutip dari Antara, Rabu (29/5).

1. Tingginya harga tiket pesawat jadi salah satu faktor

Extra Flight Bandara Ngurah Rai Anjlok 254 Persen Pasca Mahalnya TiketIDN Times/Rahmat Arief

Ia mengakui masih tingginya harga tiket penerbangan pesawat merupakan salah satu faktor turunnya pengajuan penerbangan tambahan di bandara tersebut.

"Namun sisanya adalah analisa history traffic dari masing-masing maskapai. Karena tidak mungkin maskapai mengajukan extra flight dengan kalkulasi akan merugi. Maskapai akan mengajukan penerbangan sesuai dengan kebutuhan masing-masing," ujar Arie.

Baca Juga: Kamu Tidak Dapat THR? Adukan ke LBH Bali, Catat ini Nomornya

2. Pengajuan penerbangan tambahan turun tiga kali lipat

Extra Flight Bandara Ngurah Rai Anjlok 254 Persen Pasca Mahalnya TiketIlustrasi Bandara Ngurah Rai. (Instagram.com/baliairport)

Dari data yang dihimpun hingga H-1 operasional posko Lebaran, terdapat dua maskapai yang mengajukan permohonan penerbangan tambahan, yaitu Batik Air dan AirAsia. Dari dua maskapai tersebut, total permohonan penerbangan tambahan sejumlah 216 penerbangan, dengan rincian AirAsia mengajukan 84 permohonan dan Batik Air dengan 132 permohonan.

Jumlah itu turun tajam dibandingkan periode yang sama tahun 2018 yang mencapai 765 permohonan penerbangan tambahan.

"Namun demikian, angka tersebut adalah jumlah pengajuan penerbangan tambahan, belum tentu akan diutilisasi atau digunakan semuanya. Nanti pada saat akhir posko akan kami akan laporkan berapa persen angka utilisasinya," kata Arie.

3. Penumpang domestik turun 9 persen

Extra Flight Bandara Ngurah Rai Anjlok 254 Persen Pasca Mahalnya TiketIDN Times/Imam Rosidin

Terkait faktor turunnya pengajuan penerbangan tambahan, ia mengatakan hal tersebut terkait dengan lalu lintas penumpang yang terjadi di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai.

"Seperti data bulan lalu penumpang domestik turun sembilan persen. Angkutan Lebaran lebih condong penerbangan tambahannya adalah penerbangan domestik, bukan internasional. Sedangkan di penerbangan internasional tanpa extra flight pun angkanya sudah tumbuh sekitar 14 persen," kata Arie.

4. Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai tidak merugi

Extra Flight Bandara Ngurah Rai Anjlok 254 Persen Pasca Mahalnya TiketIDN Times/Imam Rosidin

Ia menambahkan, pengelola Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai tidak mengalami kerugian apa pun terkait penurunan jumlah pengajuan penerbangan tambahan tersebut.

"Tidak ada kerugian karena extra flight adalah extra atau hal yang tidak terduga. Jadi tidak akan kami hitung, tapi itu khusus mengenai pelayanan angkutan Lebaran untuk mengakomodir penumpang selama arus mudik. Kami juga tetap berkomitmen untuk menyediakan pelayanan terbaik demi terselenggaranya penerbangan yang aman, nyaman, dan selamat," ujarnya.

Baca Juga: [LINIMASA] Fakta dan Data Arus Mudik Lebaran 2019

Topic:

  • Irma Yudistirani

Just For You