Comscore Tracker

Kemenkeu Berencana Beri Bantuan Pekerja dengan Gaji di Bawah Rp5 Juta

Saat ini kebijakan tersebut masih dikaji

Jakarta, IDN Times - Penghasilan kamu tergolong masih rendah? Ada kabar baik nih! Pemerintah melalui Kementerian Keuangan berencana akan memberikan bantuan kepada 13 juta pekerja yang memiliki gaji di bawah Rp5 juta. Hanya saja saat ini kebijakan tersebut masih sedang dikaji.

"Ini akan diperkirakan memakan anggaran Rp31,2 triliun," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani pada konferensi pers KSSK yang disiarkan secara daring, Rabu (5/8/2020).

1. Akan ada tambahan dalam bentuk beras sebanyak 11 kg

Kemenkeu Berencana Beri Bantuan Pekerja dengan Gaji di Bawah Rp5 JutaMenteri Keuangan Sri Mulyani, Mendikbud Nadiem Makarim dan Mendagri Tito Karnavian melakukan konferensi pers di Kementerian Keuangan. (IDN Times/Hana Adi Perdana)

Sri Mulyani mengatakan pemerintah terus melakukan perbaikan stimulus untuk masyarakat yang selama ini belum bisa diimplementasikan karena sulit dilaksanakan. Misalnya, bantuan sosial yang ditujukan bagi penerima program keluarga harapan.

"Ini diberikan tambahan dalam bentuk beras sebanyak 11 kg dengan anggaran Rp4,6 triliun untuk 10 juta masyarakat," katanya.

Baca Juga: Bansos Corona Sudah Dikucurkan ke 40 Juta Kelompok Miskin lewat PKH 

2. Ada juga bantuan tunai sebesar Rp500 ribu

Kemenkeu Berencana Beri Bantuan Pekerja dengan Gaji di Bawah Rp5 JutaIlustrasi uang. IDN Times/Zainul Arifin

Ada juga bantuan tunai sebesar Rp500 ribu bagi penerima kartu sembako yang di luar PKH. Rencananya nih, penerimanya hampir 10 juta dengan anggaran Rp5 triliun.

"Ini akan dibayarkan Agustus," sebutnya.

3. UMKM juga akan mendapatkan insentif Rp2,4 juta

Kemenkeu Berencana Beri Bantuan Pekerja dengan Gaji di Bawah Rp5 JutaIlustrasi pelaku UMKM (ANTARA FOTO/Muhammad Bagus Khoirunas)

Sebanyak 12 juta UMKM juga akan mendapatkan insentif sebesar Rp2,4 juta. Sri Mulyani menjamin bantuan ini bukan dalam bentuk pinjaman tapi bantuan sosial produktif dengan total anggaran mendekati Rp30 triliun. "Seperti yang disampaikan presiden ke beberapa pengusaha UMKM yang sangat kecil dan itu bentuknya bantuan sifatnya produktif," katanya.

"Berbagai langkah ini dilakukan karena sampai dengan Agustus ini penyerapan program pemulihan ekonomi nasional masih dirasa perlu untuk ditingkatkan," kata Sri Mulyani.

Baca Juga: Ekonomi Minus 5,32 tapi Stabilitas Keuangan Kuartal II Diklaim Normal

Topic:

  • Ni Ketut Sudiani

Berita Terkini Lainnya