Comscore Tracker

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia Beriklan

Daripada ngiklan berkali-kali tapi masih aja sepi

Bisnis online shop atau akrab dengan sebutan olshop sekarang mulai lazim ditemui di era serba digital sekarang ini. Kemajuan teknologi memudahkan para penjual dan pembeli untuk bertransaksi dalam hitungan detik.

Meskipun begitu, dalam praktiknya, berjualan online tak semudah kamu bayangkan lho! Selain banyaknya kompetitor, kamu juga harus membuat calon pembeli yakin untuk membeli produkmu. Pasalnya, seorang calon pembeli tidak hanya mementingkan harga produk saja. Lebih dari itu, pembeli punya kriteria khusus dalam berbelanja secara online. Ada beberapa hal-hal yang dapat meningkatkan penjualan produkmu menurut kacamata pembeli. Berikut ini cara produk daganganmu dilirik pembeli online, biar gak merasa sia-sia beriklan.

Baca Juga: Hobi Fotografi atau Punya Banyak Stok Foto? Jual Saja di Sini

1. Tampilan foto produkmu sedetail mungkin

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia Beriklanfoto ilustrasi (pexels.com/Terje Sollie)

Tidak semua pembeli puas melihat tampilan luar sebuah produk. Mereka cenderung mencari penampilan foto produk yang cukup detail. Mengapa demikian? Sebab foto detail ini sangat membantu calon pembeli untuk menilainya ketika banyak toko lain yang menawarkan produk serupa.

Sebagai contoh, ketika berjualan masker bermerek x, maka kamu harus menunjukkan bagian dalam maskernya dan detil logo yang menandakan keaslian produkmu. Dengan memberikan foto produk yang cukup detail, artinya tokomu memiliki nilai plus di mata pembeli, yang berujung pada terjadinya pembelian.

Baca Juga: 5 Cara Melunasi Tagihan Kartu Kredit Tanpa Mencekik Leher!

2. Sertakan videonya

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia BeriklanPororo si kucing viral gemesin (TikTok.com/cicichania96)

Foto bisa saja menipu. Karenanya, para penjual juga perlu menyertakan video produk yang dijual. Apakah sepenting itukah video produk tersebut? Jawabannya iya.

Sebagai contoh ketika kamu berjualan kaus. Pembeli pasti ingin tahu seberapa tebal kaus yang kamu jual, dan bagaimana kualitas bahannya. Karena itu, kamu harus menyertakan video kondisi ketebalan dan tekstur produk yang kamu jual.

Tidak semua calin pembeli paham dengan kualitas kausmu hanya dari membaca kode tipe kain yang kamu sertakan dalam deskripsi.

3. Tak ada salahnya update kegiatan selama berjualan

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia Beriklanfoto ilustrasi (pexels.com/cottonbro)

Beberapa marketplace menyediakan fitur untuk mengunggah story maupun post, sehingga kamu dapat membagikan kegiatan berjualanmu kepada calon pembeli. Jadi terlihat bahwa tokomu nampak aktif.

Setidaknya cara ini membantu pembeli untuk mengambil keputusan. Pembeli bisa saja yakin untuk membeli produkmu ketika melihat proses pengemasan. Dengan begitu, pembeli tidak akan cemas karena barang yang akan dibelinya mendapatkan pengemasan yang aman.

4. Berikan watermark untuk setiap foto dan video produk

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia BeriklanIlustrasi belanja online (IDN Times/Arief Rahmat)

Tak sedikit penjual yang mengambil foto maupun video milik orang lain tanpa izin. Makanya watermark itu sangat diperlukan. Pembeli jadi semakin yakin, bahwa foto atau video produkmu adalah penampakan asli, bukan milik orang lain.

Lebih dari itu, pembeli juga dapat menilai seberapa niat penjual untuk menawarkan dagangannya lewat hal kecil ini.

5. Ajak para pembeli untuk menyertakan foto di kolom penilaian

5 Cara Produk Daganganmu Dilirik, Biar Gak Sia-Sia Beriklanfoto ilustrasi (pexels.com/Anna Shvets)

Terakhir adalah mengajak pembeli untuk menyertakan foto produk yang mereka terima di kolom penilaian. Pembeli rata-rata akan mempertimbangkan untuk membeli produkmu melalui review dan foto di kolom penilaian. Lantas gimana caranya untuk meyakinkan pembeli mau mengunggah foto dan review produkmu?

Caranya, kamu dapat memulai obrolan melalui chat dengan menanyakan “Halo, kak. Apakah barangnya sudah sampai dengan selamat? Semoga suka dengan barangnya ya.” Setelah itu tanyakan kondisi barang yang diterima. Jangan lupa gunakan bahasa yang sopan dan tidak memaksa ya. Barulah kamu bisa mengajak pembeli untuk menyertakan foto dan review produknya.

Bagi kamu yang baru memulai berjualan online, jangan patah semangat ya! Tidak semua toko yang memiliki jumlah pembeli banyak akan tampak menarik bagi para pembeli, karena membeli itu ada seninya.

Dany Anggoro Photo Community Writer Dany Anggoro

Write things to be something with meaning

IDN Times Community adalah media yang menyediakan platform untuk menulis. Semua karya tulis yang dibuat adalah sepenuhnya tanggung jawab dari penulis.

Topic:

  • Irma Yudistirani

Berita Terkini Lainnya